Bismillahirrahmanirrahim

Ahlan wa sahlan.

Wednesday, 21 December 2011

Ini Bukan Cerita Hudud

"Kalau saya jumpa pencuri tu, tahulah nasib dia macam mana nanti!" 

"Encik, nanti kenakan hukuman yang paling berat kalau dapat tangkap pencuri tu nanti. Dah beribu-ribu saya habiskan untuk beli emas tu tau! Tiba-tiba je kena kebas macam tu je!

Itu adalah antara dialog yang mungkin kita pernah dengar apabila terdapat kes kecurian.

Ada yang sangat-sangat germa dengan pencuri itu.

Ada yang dikuasai dengan amarah yang menggunung tinggi.

Ada yang sedih meratapi nasib menimpanya kerana barang yang disimpan.

Namun, pernahkah kita memikirkan akan nasib pencuri itu?

Ali Menangisi Pencuri

"Orang penuh sesak di sini. Pastikan kamu sentiasa rapat dengan ayah." Pesan Fadhil kepada anak lelakinya yang masih kecil.

Pada suatu musim haji iaitu musim bagi orang Islam berkumpul di Kota Makkah bagi menunaikan rukun Islam kelima., seorang bapa bersama Fadhil bersama anak lelakinya yang masih kecil turut serta.

Kanak-kanak itu bernama Ali bin Fadhil. Fadhil sengaja membawa anaknya bersama bagi membiasakan diri dengan suasana menunaikan rukun Islam kelima itu.

Semasa mengelilingi Kaabah bersama ribuan orang Islam, tanpa disedari dompetnya dicuri. Dia hanya menyedarinya selepas selesai tawaf mengelilingi Kaabah.

"Oh, dompet saya hilang!"

"Mengapa?" tanya ayahnya apabila mendengar Ali bercakap sendirian.

"Dompet saya hilang."

"Dompet kamu hilang?"

"Ya. Bukan rezeki saya untuk memilikinya."

Terpinga-pinga Fadhil mendengar kata-kata anaknya yang begitu tenang dan lapang dada walaupun dalam keadaan begitu. Beliau berlalu pergi meninggalkan Ali bagi menguruskan keperluan.

Selang beberapa ketika, Fadhil kembali kepada Ali. Semasa itu anaknya sedang menangis teresak-esak. Beliau segera mendekati anaknya dengan penuh tanda tanya bercampur hairan.

"Mengapa kamu menangis?"

Ali menangis sehingga sukar menjawab pertanyaan ayahnya. Sedu sedannya semakin kuat.



"Adakah kamu menagis kerana dompet dan wang kamu dicuri tadi? Janganlah sedih lagi. Nanti ayah gantikan yang lebih baik daripada itu."

Ali mengelengkan kepala dalam sedu. Dia berusaha mengawal tangisannya.

"Tidak. Bukan. Bukan keranan itu."

"Sekiranya bukan itu sebabnya, jelaskan kepada ayah mengapa kamu menangis."

Fadhil mendekati anaknya yang masih kedengaran tersedu-sedan. Beliau mengusap lembut kepalanya dan memberi ruang supaya anaknya dapat meluahkan perasaan.

"Saya menangis sebab sedih memikirkan nasib orang mencuri dompet dan wang saya itu."

Kamu menangisi pencuri yang mencuri dompet kamu?"

Ali mengangguk.

"Mengapa pula kamu sedihkan dia?"


"Bagaimanalah dia di hadapan Allah di akhirat nanti!"


Fadhil terkedu mendengar kata-kata anaknya yang masih diselangi dengan tangis dan sedu itu.

"Kamu risaukan nasib pencuri itu di hadapan Allah kelak?"

Ali hanya mampu mengangguk. Fadhil merenung dengan penuh kasih sayang wajah anaknya Ali. Walaupun masih kanak-kanak tetapi beliau sudah mampu memikirkan hal yang jauh ke hadapan.

Ini Bukan Cerita Hudud

"Cik Ros ada jumpa ustaz selepas kejadian tu. Ustaz tu suruh Cik Ros solat hajat, tenangkan diri. Kemudian ustaz tu suruh redhakan pasal kejadian tu. Mungkin bukan rezeki Cik Ros kot." ujar ibu saudara saya yang dikenali dengan Cik Ros mengakhiri kisah kejadian yang berlaku menimpanya.

 Saya hanya terpaku mendengar. Siapa sangka kecurian boleh berlaku usai majlis perkahwinan berlangsung. Usai tuan rumah dan saudara-mara sibuk untuk menyambut kehadiran pengantin lelaki, terdapat beberapa manusia yang tidak bertanggungjawab mengambil peluang untuk membawa pulang hasil curi sebagai 'goodies' sempena majlis perkahwinan. Tatlaka tetamu kenyang dengan gulai kawah, 'tetamu' tersebut 'kenyang' dengan hasil curi tersebut. Semasa seluruh ahli keluarga dan semua orang gembira meraikan pengantin, orang tersebut gembira kerana mendapat hasil beribu-ribu ringgit untung.

Dua beg tangan yang terdapat dompet, duit, kad bank, kad pengenalan dan telefon bimbit dikebas. Satu beg tangan milik sepupu saya dan satu lagi milik Cik Ros dikebas pencuri tanpa disedari. Malahan, sebuah Ipad juga turut menjadi habuan pencuri tersebut.

Tidak siapa sangka beg tangan yang diletakkan di dapur boleh dicuri orang. Tidak terfikir pun yang Ipad yang tengah dicas di dalam bilik dibolot begitu sahaja. Tidak terlintas langsung, pencuri boleh menyamar menjadi tetamu boleh membuat kerja-kerja sedemikian tatkala semua orang tengah sibuk.

Siapa sangka kan?

Laporan polis sudah dibuat. Namun untuk mendapatkan kembali semua benda yang hilang itu adalah mustahil. Ibu saudara dan sepupu saya redha dengan apa yang berlaku. Menganggap itu bukan rezeki mereka. Dan seluruh ahli keluarga juga bertindak untuk berjaga-jaga pada majlis perkahwinan akan datang.

Pernahkah kita menjadi seperti Ali dalam kisah di atas, memikirkan nasib pencuri di akhirat kelak? Setiap perbuatan yang dilakukan, pasti ada balasan yang setimpal dikenakan.

Ini bukan cerita hudud. Ini adalah cerita seorang kanak-kanak yang menangisi memikirkan nasib pencuri tersebut. 

Apa-apa pun, jom kita layan Oley! Sebuah cerita yang memberi pencerahan berkaitan dengan hudud.

Oley!


1 comments:

alhamdulillah, terbaik la cerita ni....saya sgt2 suka...mkluman, ia bukan cerita hudud..hehe..: PELUANG DALAM MEDIA BARU

Post a Comment

Sebarang kritikan atau penambahbaikan, dipersilakan :)