Bismillahirrahmanirrahim

Ahlan wa sahlan.

Saturday, 7 January 2012

Pengajaran Daripada Batu Dan Pantai


Langkahnya kian melaju, selaju rentak degupan jantung. Sedihnya tidak dapat ditebak lagi yang akhirnya menjadi sendu. Naurah mempercepatkan langkah. Terasa terdapat cecair panas yang bergenang di kelopak mata, tanda tidak sabar-sabar lagi mahu mengalir keluar. Dia terus membuka langkah. Wajah mendungnya sedaya upaya ditundukkan bagi melindungi rasa hati yang tidak dapat dibendung lagi.

Pelawaan sahabat yang lain untuk makan tengah hari bersama ditolak lembut. Menyuakan alasan terlalu mengantuk, menyebabkan dia tidak dapat bersama-sama sahabat yang lain makan tengah hari. Akan tetapi hakikatnya, hatinya dipagut sedih.

Pandangan matanya sudah berbalam-balam dek air mata menakungi kelopak matanya. Fail yang kemas di tangan kanan dipeluk kemas, tanda untuk menyabarkan hati yang sedang merintih.

Pedih.

Naurah terus melangkah laju, menuju ke biliknya.

Sampai sahaja di bilik, dia terus terduduk di kerusi, berhadapan dengan meja belajarnya. Dia terus menelangkupkan mukanya di meja tersebut. Empangan air mata yang ditahan-tahan tadi, akhirnya pecah. Air mata sudah mengalir laju. Hati yang sedang dirundung sayu dilepaskan dengan tangisan.

"Allahu Rabbi… Apakah ini ujian untukku? Apakah ini adalah tarbiyyah untuk diriku?"

Naurah terus menangis. Air mata terus mengalir laju untuk menenangkan hati yang  terasa pedih.

Pedih dengan perbuatan sahabat sendiri.

Sedih akan perangai sahabatnya yang sukar dimengerti.

Naurah sendiri tidak faham mengapa sahabatnya tiba-tiba berubah sikap. Mungkin salah ada di pihaknya. Tetapi, bukankah berbincang itu satu jalan penyelesaian yang terbaik? Supaya masing-masing boleh koreksi diri, memahami  dan menyelami hati. Bukankah itu yang sepatutnya?

Akan tetapi, tindakan sahabatnya itu untuk menjauhkan diri menjadi tanda tanya.  Dia cuba untuk 'slow talk' dengan sahabat tersebut, tetapi selalu tidak menjadi. Dia sendiri tidak tahu punca masalah yang menyebabkan sahabatnya menjauhkan diri, lantas perselisihan faham itu menjadikan mereka tidak bertegur sapa berhari-hari.

Namun, segala tanda tanya tersebut bertukar menjadi rasa geram dan terkilan. Dia rasa terkilan apabila sahabat yang dipercayainya menuduh bukan-bukan terhadap dirinya. Sahabatnya sendiri menuduh Naurah mengambil wang yang disimpan dalam lacinya. Apabila mengingatkan kembali hal tersebut, jantungnya akan berdegup kencang. Dia tahu, dia sedang dirasuk amarah jika rentak jantungnya melaju. Dia tahu, syaitan sedang cuba mencucuk dirinya. Lantas, dia beristighfar dan terus beristighfar.

Nasib baik roommatenya masih belum pulang dari fakulti. Kalau boleh, sedaya upaya dia ingin menyembunyikan kisah duka tersebut daripada roommatenya, bagi menjauhkan dirinya daripada menceritakan aib sahabatnya.

Tangisannya masih belum terhenti. Naurah rindu untuk berbicara dengan Kekasih yang hakiki. Dia mendambakan petunjuk dan pertolongan kekasihnya itu. Dia ingin mengadu sepuas-puas hati tentang isi hatinya kepada Kekasihnya itu.

Lantas, tafsir Al-Quran yang diletakkan di birai meja dicapai. Secara rawak, Naurah membuka helaian suci itu. Kemudian, dengan tangisan yang masih berbaki, dia membaca bacaan ayat-ayat suci tersebut. Walaupun tangisannya masih belum berhenti, dia meneruskan bacaan hinggalah ke muka surat seterusnya. Dia tahu dengan cara ini dia akan tenang. Dia yakin dengan membaca ayat-ayat cinta tersebut, hatinya akan lega. Itulah kebiasaan yang dilakukan apabila dia menghadapi sesuatu masalah.

Seterusnya dia membaca maksud bagi setiap ayat. Bermula ayat 52, surah Al-Hijr Allah menceritakan dalam ayat tersebut bahawa Allah telah mengutuskan malaikat yang berupa lelaki yang tampan kepada Nabi Ibrahim. Kedatangan malaikat tersebut adalah untuk memberitahu berita gembira bahawa isteri Nabi Ibrahim, iaitu Sarah akan melahirkan seorang putera, yang bernama Ishaq. Berita tersebut merupakan sebuah perkhabaran gembira buat Nabi Ibrahim dan isterinya kerana berita tersebut tiba di kala usia Nabi Ibrahim sudah lanjut usia.

Kemudian, Naurah meneruskan lagi tadabbur ayat yang dibaca sebentar lagi. Ayat seterusnya menceritakan perihal malaikat yang diutuskan tadi menuju ke tempat kaum Nabi Lut, yang mana kaum Nabi Lut menjalinkan hubungan lelaki dengan lelaki (homoseksual). Apabila utusan tersebut berjumpa dengan Nabi Lut, mereka menjelaskan bahawa kedatangan mereka adalah untuk membawa azab dan menunjukkan kebenaran. Kemudian, kaum Nabi Lut musnah kerana azab yang menimpa mereka.

Pada ayat yang ke-85, Naurah tadabbur ayat tersebut berulang-ulang kali. Dia berasa agak terhibur dengan ayat tersebut. Naurah tidak berasakan bahawa ayat itu hanyalah kebetulan. Dia yakin bahawa ayat itu adalah ayat pujukan daripada Kekasih hatinya. Menadabburi ayat tersebut sekali gus meredakan perasaan terkilan terhadap sahabatnya dan mengurangkan rasa sedih yang menindih hatinya.

"Fasfahissafhal jamil." Penghujung ayat ke-85 itu diulang berulang-ulang kali. Sungguh ajaib, api amarah terpadam serta merta. Air mata terus meluncur laju. Lega. Lega dek kerana maksud tersebut sungguh mendalam maksudnya. Lega kerana seolah-olah Allah mentakdirkannya untuk membaca ayat tersebut, seakan-akan untuk memujuk dirinya.



"Syukur. Alhamdulillah ya Allah, atas ayat-ayat yang dapat menenangkan aku." Senyuman terkoyak dibibir Naurah akhirnya.

"... maka maafkanlah (mereka) dengan cara yang baik." Maksud ayat ke-85 dibaca berulang-ulang kali.

Kalimah maafkanlah yang bermain-main di tubir mata Naurah umpama menarik-narik hatinya untuk memaafkan kesalahan sahabatnya itu. Mungkin sahabatnya itu tidak sengaja menuduhnya sedemikian. Mungkin pada masa itu, fikiran sahabat yang disayanginyaa tidak menentu. Naurah cuba berlapang dada terhadap sahabatnya itu. Bukankah serendah-rendah ukhuwwah adalah berlapang dada?

Naurah seboleh-bolehnya mendapatkan jalan untuk menyelesaikan masalah yang dihadapinya. Mungkin ini adalah salah satu cara untuk Dia menguji setakat mana rasa kasih dan sayang Naurah terhadap nilai sebuah ukhuwwah itu. Ini adalah tarbiyyah untuk Naurah.

"Alhamdulillah, terima kasih ya Allah atas dugaan yang Kau berikan ini." Sesungguhnya Naurah tahu, dugaan yang didatangkan kepadanya menunjukkan kasih sayang Allah kepadanya.

Teringat kembali perbualan Naurah bersama Kak Raina, merangkap naqibah kesayangan Naurah, suatu ketika dahulu.

"Kak Raina, Naurah pernah terbaca sebuah kisah yang mana apabila saat pertama hati seseorang itu dilukai disebabkan perbuatan orang lain, sebatang paku seolah-olah akan tertanam di dinding. Kemudian, apabila orang tersebut memaafkan perbuatan orang yang melukakan hatinya, paku dicabut. Namun, bekas paku tersebut masih lagi berberkas di dinding. Analogi tersebut menyatakan bahawa, walaupun perbuatan orang lain sudah dimaafkan, namun pedihnya masih terasa. Apa pendapat akak pasal hal ini?" Naurah mengajukan persoalan kepada naqibahnya.


"Ermm, Naurah ingat tak, akak pernah beritahu Naurah pasal ingat 2, lupakan 2. Naurah ingat lagi tak?" Kak Raina menjawab persoalan Naurah dengan persoalan juga.


"Ingat 2, lupakan 2? Hurmmm.. " Naurah menggaru-garu kepalanya yang tidak gatal. Pandangan matanya menyentuh langit biru yang mendamaikan. Naurah kemudian memeluk kedua-dua lututnya. Bunyi kicauan burung menyapa telinga Naurah. Di sisi Naurah, Kak Raina sekadar tersenyum melihat keletah anak usrahnya itu.


"Oh ya kak. Naurah ingat!" Lantas kepala Naurah dipalingkan ke arah Kak Raina. Matanya kelihatan bersinar-sinar apabila dia dapat mengingati jawapan kepada persoalan kakak naqibahnya itu.


"Apa dia?"


"Ingat 2, lupakan 2. Kita hendaklah sentiasa mengingati kebaikan orang lain terhadap kita dan kita hendaklah mengingati segala kesalahan yang pernah kita lakukan kepada orang lain. Kemudian, kita hendaklah melupakan kebaikan yang kita lakukan dan kita hendaklah melupakan kesalahan yang pernah orang lain lakukan terhadap kita. Betul kan kak?" Panjang lebar Naurah menjelaskan.


"Bijaknya adik akak sorang nih. Memang pandai." Satu pujian dilontarkan kepada Naurah. Kembang kempis hati Naurah dipuji sebegitu oleh kakak naqibahnya.


"Alhamdulillah, Allah masih memberi ingatan kepada saya." Naurah tersenyum.


"Akak nak kaitkan ingat 2, lupakan 2 dengan batu dan pantai. Batu dan pantai sebenarnya mampu mengajar kita ingat 2, lupakan 2 itu."


"Macam mana tu kak?" Naurah menyoal. Tertanya-tanya. Masakan batu dan pantai boleh mengajar kita ingat 2, lupakan 2 itu?


"Apabila orang lain membuat kebaikan kepada kita, ukirkan kebaikan tersebut di atas batu, sudah tentu kita akan sentiasa mengingati kebaikan orang kepada kita. Ukirkan kesalahan yang pernah kita lakukan, pasti kita akan berusaha untuk mengelakkan daripada melakukan kesalahan yang sama. Apabila kita melakukan kebaikan, ukirlah kebaikan di atas pantai, biarkan kebaikan yang diukir itu terhapus daripada pandangan, supaya kita tidak riak dengan kebaikan yang pernah kita lakukan. Apabila orang lain melakukan kesalahan, ukirlah kesalahan tersebut di pantai, supaya kesalahan tersebut terpadam dibawa ombak. Kesalahan tersebut akan kita lupakan, dan luka tersebut akan terpadam sama sekali." Lancar kata-kata tersebut menyapa bibir Kak Raina.


Iktibar daripada analogi batu dan pantai masih terakam kemas di ingatan. Naurah akan mempraktikkan analogi batu dan pantai itu. Naurah akan mengaplikasikan analogi batu dan pantai bagi menggapai indahnya sebuah ukhuwwah. Manusia tidak lari daripada kesilapan. Tiada yang sempurna. Dan Naurah yakin, dia akan menemukan penyelesaian terhadap ujian yang menimpanya.

"Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah." Lafaz tahmid melantun keluar daripada bibir Naurah. Naurah bersyukur kerana masih mengingati bait-bait kata kakak naqibahnya itu. Naurah tersenyum sekali lagi. InsyaAllah, kesalahan sahabat tersebut sudah dimaafkan. Naurah akan berusaha untuk membetulkan kembali keadaan. Naurah akan berusaha mencari penyelesaian terhadap duit yang hilang itu.

Naurah yakin kepada pertolongan daripadaNya.

Moga ukhuwwah mereka terus utuh. Seutuh ukhuwwah Rasulullah dan para sahabat. Naurah akan cuba mengait kembali benang ukhuwwah mereka.

Naurah tersenyum.


0 comments:

Post a Comment

Please drop your comments here 😉