Bismillahirrahmanirrahim

Ahlan wa sahlan.

Saturday, 25 February 2012

Sama-sama Kita Kutip Mutiara-Mutiara Ini

 Iman takkan mempunyai erti bila tidak disertai amal. Akidah takkan memberi manfaat bila tidak  
    mendorong penganutnya untuk beramal dan berkorban demi menjelmakannya menjadi kenyataan.

 Tiga modal utama untuk mencapai tujuan: manhaj yang benar, pendokong yang beriman, pemimpin yang
    kuat dan dipercayai.

 Ayat-ayat Allah dan hadith-hadith Rasulullah s.a.w tentang pendidikan dan pembangunan umat menjelang
    kehancurannya, kisah-kisah kehancuran dan kemajuan umat-umat terdahulu yang banyak tertera di
    dalamnya, terus mengajak kita untuk sentiasa memiliki harapan besar dan menunjukkan kepada kita jalan
    lurus menuju kebangkitan.

 Kekuatan pertama sesungguhnya adalah iman, hasil dari iman adalah kesatuan dan produk dari kesatuan
    adalah kemenangan yang gilang-gemilang.



 Kamu adalah roh baru yang mengalir di dalam tubuh manusia dan ia akan menghidupkan umat ini dengan
    Al-Quran. Kamu adalah cahaya baru yang bersinar, yang menyingkap tabir kegelapan materialisme dan
    menggantikannya dengan makrifatullah. Kamu adalah suara yang bergema tinggi dan sentiasa
    menyenandungkan dakwah Rasulullah s.a.w.

 Barang siapa membunuh waktunya, maka sama sahaja dengan membunuh dirinya sendiri kerana waktu
    adalah kehidupan itu sendiri.

 Barangsiapa rajin bekerja, maka beruntunglah ia. Namun, barangsiapa dengan kerjanya tidak memberi
    pengaruh, maka kata-katanya juga sekali-kali tidak memberi pengaruh.

 Jika ada seorang mujaddid muslim yang sudah berasa puas hanya menjadi ahli ilmu dan penasihat,
    menetapkan keputusan hukum, menggelar kajian usul fiqh dan fiqh praktisnya, sementara ia membiarkan
    pemerintah melaksanakan hukum yang tidak diredhai Allah dan mendorong rakyatnya untuk melanggar
    perintah-perintahNya, maka suara mujaddid itu laksana teriakan di lembah gersang.

 Barangsiapa beranggapan bahawa agama khususnya Islam tidak mempedulikan masalah politik atau
    bahawa politik tidak termasuk agenda perjuangnnya, maka sungguh ia telah menganiaya diri sendiri dan
    pengetahuannya.



Nota kaki: Mutiara-mutiara ini dikutip daripada buku Mutiara Kata Imam Hassan Al-Banna karangan Dr. Mohd Puhzi bin Usop


p/s: insyaAllah akan cuba berusaha untuk berkongsi sesuatu dengan kalian semua nanti. Buat masa ini, banyak hal-hal lain yang menuntut perhatian yang lebih. Asif jiddan ala kulli hal.


0 comments:

Post a Comment

Sebarang kritikan atau penambahbaikan, dipersilakan :)