Bismillahirrahmanirrahim

Ahlan wa sahlan.

Monday, 19 March 2012

Saya Terima Lamaran Itu

"Awak tak sudi ke?"

"Tak sudi."

"Betul ni awak tak sudi?"

"Ya, saya tak sudi."

"Awak memang benar-benar tak sudi ke?"

"Iya, saya benar-benar tak sudi! Maaf, carilah orang lain."



Lamaran ditolak begitu sahaja. Tanpa berfikir berfikir panjang. Tanpa memikirkan berkali-kali akan lamaran tersebut. Lamaran yang begitu mahal ditolak mentah-mentah.

Secara rasminya lamaran tersebut ditolak, lantaran pelbagai lagi lamaran yang lain menanti. Lamaran itu ditolak, disebabkan perasaan tidak layak untuk menerima lamaran tersebut. Lamaran itu dipandang sebelah mata, dek kerana lamaran-lamaran lain yang lebih menjanjikan kebahagiaan dan keseronokan.

Dengan ini, secara rasminya lamaran perjuangan itu ditolak!

Saya Tidak Layak

"Akak, macam mana ni?" Suatu pertanyaan daripada orang di sebelah membantutkan lamunan saya.

"Macam mana apa Ila?" Saya menoleh ke arah orang sebelah, lantas membiarkan lamunan tadi terbang menghilang begitu sahaja.

"Saya rasa tak layak kak. Saya rasa tak layak saya menjadi naqibah." Akhirnya terluah juga sebuah bebanan yang berat yang asyik bermain-main di kepala Ila semenjak dua menjak ini.

Lantunan kata-kata daripada mulut sahabat yang berpangkit 'adik' di sebelah saya menyebabkan fikiran saya pause seketika. Kemudian neuron-neuron otak kembali aktif untuk mendapatkan jawapan yang sesuai untuk disampaikan kepada adik tersebut.

"Kenapa Ila rasa tidak layak?"

"Saya rasa saya tak banyak ilmu. Saya rasa saya bukanlah orang yang baik untuk menjadi naqibah." Sebuah jawapan yang saya dapat agak daripada awal-awal lagi.

"Ila, Hassan Al-Basri ada berkata. Sesungguhnya aku sedang menasihati kamu, bukanlah bererti akulah yang terbaik dalam kalangan kamu. Bukan juga yang paling soleh dalam kalangan kamu, kerana aku juga pernah melampaui batas untuk diri sendiri. Seandainya seseorang itu hanya dapat menyampaikan dakwah apabila dia sempurna, nescaya tidak akan ada pendakwah. Maka, akan jadi sikitlah orang yang memberi peringatan. Ila, pernah dengar kan kata-kata ini kan?" 

Ila hanya mengangguk. Yang nyata, dia sedikit tersentak mendengar jawapan yang baru sahaja dilontarkan itu.

"Jadi, kalau rasa kita tidak banyak ilmu, cuba top-up ilmu sebanyak mana yang kita mampu. Jika kita rasa kita ni tidak baik, kita semua bukanlah sempurna. Jika kita mengharapkan diri kita ini benar-benar cukup ilmu dan sempurna, sampai mati pun kita tidak akan menyampaikan dakwah."



Tempah Tempat Di Syurga

Bukan Ila sahaja yang pernah merasakan seperti itu. Merasakan diri tidak layak untuk menjadi naqibah. Merasakan diri tidak mampu untuk  menjadi seorang dai'e. Saya juga dahulu pernah merasakan begitu. Saya juga yakin kalian juga pernah merasakan sebegitu bukan?

Justeru, pasakkan al-fahmu dalam diri masing-masing peranan akan peranan kita sebagai dai'e. Teguhkan keyakinan setinggi mungkin dengan untuk terus menjulang Islam hingga ke akhir hayat. Seorang dai'e tidak semestinya seorang yang mendapat jawatan naqib. Namun seorang dai'e adalah seorang yang menyedari bahawa dirinya adalah agen kepada Islam lantas terus menyebarkan kebaikan dan mencegah sebarang kemungkaran dengan kuasa yang dia ada. Seorang dai'e akan terus menggunakan ruang yang ada untuk menyampaikan kepada orang di sekeliling.

Fikirkanlah jika kita menerima lamaran perjuangan itu. Sebuah lamaran yang tidak menjanjikan keseronokan di dunia, namun sebuah lamaran yang menjanjikan kebahagiaan di akhirat kelak. Sebuah lamaran yang menjadi tiket untuk kita menempah tempat di syurga nanti. Moga-moga lamaran perjuangan ini dipandang oleh Allah.

Jika kita terus berkeras kita tidak layak menerima lamaran perjuangan ini, bayangkan apabila kita dinyatakan dengan sekeras-kerasnya bahawa

kita tidak layak untuk menempah tempat di syurga!

Ya Allah..
Malunya denganMu..
Dangkalnya ilmu..
Ceteknya iman..
Sikitnya amal..
Di usia muda..
Menerima risikan..
Tidak menyangka sama sekali..
Usaha mensoleh dan mensolehahkan diri..
Mendapat perhatian sebegitu rupa..
Jawapan apa harus diberikan..
Andai yang datang, adalah yang terbaik daripadaMu..
Mohon sahabat-sahabat doakan..
Agar bijak menimbang..
Lamaran emas sekali cuma..
Walau berat mulut ingin mengatakan 'Ya, saya terima lamarannya.'
Tapi hati mendesak..
InsyaAllah selepas istiqarah..
Temui jua jawapannya..
Moga-moga barakah mendahului..
Dalam malu, hati berkata..

"Ya,saya terima lamaran perjuangan ini!
















Sunday, 11 March 2012

Bakal Bernikah

Usai doa sudah habis dibacakan pak imam, masih lagi kedengaran suara teresak-esak menahan tangisan. Beberapa hadirin, masih lagi merah mata mereka, dek kerana menangis melepaskan seseorang. Masing-masing menahan sebak yang tidak dapat ditebak. Semua hadirin datang mengucapkan salam buat pengantin tersebut, sebelum menempuhi alam baru. Hadirin datang menjenguk pengantin tersebut, sebelum datang malam pertamanya.

Masing-masing datang tidak lupa menitipkan Al-Fatihah buat pengantin terbabit. Manakala ahli keluarga tidak putus-putus menerima ucapan takziah dan kata-kata semangat daripada tetamu yang datang. Pengantin yang berpakaian serba putih itu, hanya kaku tidak bergerak. Suasana sayu menyelubungi situasi itu. Tiada gelak ketawa, mahupun muka ceria, melepaskan saudara mereka yang sudah dipanggil Illahi.

Rupa-rupanya pengantin tersebut sudah selamat dinikahkan.

Sudah selamat dinikahkan dengan kematian.

Tidak Mengira Usia

Kematian akan datang kepada seseorang apabila tiba masanya. Malaikat Izrail akan datang menjemput tidak terlalu awal, tidak terlalu lewat daripada masa yang telah ditetapkan. Tepat-tepat masa yang telah ditetapkan, Izrail akan datang menjemput, walau apa jua situasi yang ditempuhi seseorang itu.

Baru-baru ini saya telah menerima berita bahawa seorang daripada bakal guru, telah kembali ke rahmatullah. Asbab daripada pemergian arwah adalah kerana kemalangan. Usai menerima perkhabaran atas pemergian arwah, saya masih tidak percaya kerana pada usia sebegitu muda, setahun muda daripada saya, sudah dijemput menerima panggilan dariNya. 

Benarlah, kematian itu tidak mengira usia. Kematian itu sudah ditetapkan saat kita semua di dalam kandungan lagi. Ajal, jodoh dan rezeki sudah ditetapkan sebelum kita semua diberi peluang untuk menjengah ke dunia yang sementara ini lagi.

Hadith riwayat Abdullah bin Masud r.a:

Rasulullah saw. sebagai orang yang jujur dan dipercaya bercerita kepada kami: Sesungguhnya setiap individu kamu mengalami proses penciptaan dalam perut ibunya selama empat puluh hari (sebagai nutfah). Kemudian menjadi segumpal darah selama itu juga kemudian menjadi segumpal daging selama itu pula. Selanjutnya Allah mengutus malaikat untuk meniupkan roh ke dalamnya dan diperintahkan untuk menulis empat perkara yaitu: menentukan rezekinyaajalnyaamalnyaserta apakah ia sebagai orang yang sengsara ataukah orang yang bahagia. Demi Zat yang tiada Tuhan selain Dia, sesungguhnya salah seorang dari kamu telah melakukan amalan penghuni surga sampai ketika jarak antara dia dan surga tinggal hanya sehasta saja namun karena sudah didahului takdir sehingga ia melakukan perbuatan ahli neraka maka masuklah ia ke dalam neraka. Dan sesungguhnya salah seorang di antara kamu telah melakukan perbuatan ahli neraka sampai ketika jarak antara dia dan neraka tinggal hanya sehasta saja namun karena sudah didahului takdir sehingga dia melakukan perbuatan ahli surga maka masuklah dia ke dalam surga.


Kematian Sebagai Tazkirah


Saban hari kita melakukan rutin harian, sedarkah kita kematian itu sangat hampir dengan kita? Setiap kali kita lalai dan leka, sedarkah kita kematian bila-bila sahaja boleh menjemput kita?

Jika hari ini kita mendengar kisah kematian orang lain, suatu hari nanti orang lain akan mendengar kisah kematian kita. Mendengar perkhabaran kematian arwah baru-baru ini, diri ini disapa dengan rasa keinsafan. Tiba-tiba terfikir, cukupkah amalan diri sendiri untuk dibawa ke sana? Amalan diri sendiri sebagai bukti untuk menghadapNya. Cukuplah kematian itu sebagai tazkirah kepada kita.

Sebelum pergi menghadapNya, ayuh sama-samalah kita mempertingkatkan lagi amalan kita. Teruskan memberi peringatan sesama kita sebelum kematian itu datang menjengah dan menjemput kita semua.



Saya bakal bernikah.

Kita semua bakal bernikah.

Kita semua bakal bernikah dengan kematian.


Bersediakah kita untuk dijemput Izrail? 

Bersediakah kita untuk menghadapi malam pertama bersama Munkar dan Nakir?

Bersediakah kita menempuhi alam yang baru, tanpa bekalan yang benar-benar mencukupi?


Kullu nafsin zaa iqatul maut.

p/s: sama-sama kita sedekahkan Al-Fatihah buat semua yang sudah kembali ke rahmatullah.



Sunday, 4 March 2012

Dengan Usaha Kecil Ini, Bolehkah Kita?


88 tahun sudah usianya?

Usia siapakah ini?

Usia datuk saya kah?

Nenek saya kah?

Jiran sebelah rumah saya kah?

Boleh jadi juga usia 88 tahun itu usia orang-orang di atas.

Namun, di sini saya ingin menukilkan bahawa sudah genap 88 tahun kejatuhan Khilafah Islamiyyah. Tarikh 3 Mac 1924 merupakan sebuah tarikh yang amat memilukan seluruh umat Islam. Sejak itu, umat Islam hidup seolah-olah seperti anak ayam kehilangan ibunya. Umat Islam menjadi tidak tentu arah, jauh daripada landasan kehidupan Islam yang sebenarnya.

credit to langitilahi.com


Apakah kita hanya mahu membiarkan sahaja umat Islam terus jauh daripada landasan kehidupan yang sebenarnya?

Apakah kita hanya mampu memandang melihat orang terdekat kita tergelincir daripada landasan Islam tanpa mampu menarik tangannya supaya terus berjalan di atas landasan tersebut?

Atau

Apakah kita hanya mampu melihat sahabat kita itu berterus-terusan lari daripada Islam tanpa menolong dengan secebis kudrat yang kita ada?

Apakah peranan kita sebenarnya?

Tegakkan Islam Dalam Diri

Mungkin ada yang berpandangan adalah mustahil bagi kita semua bahawa kita mampu mengembalikan cara hidup Islam itu sebenar pada hari ini. Apa tidaknya, karat-karat jahiliyyah kira-kira 88 tahun dahulu sudah sebati dalam masyarakat kita sekarang. Karat-karat jahiliyyah yang pasti sukar untuk disental biarpun menggunakan penyental yang terhebat sekalipun. Karat-karat jahiliyyah yang sukar dikikis walaupun menggunakan pengikis yang paling tajam sekalipun.

Pernahkah kita terfikir begitu?

Lantas, apakah kita hanya mampu membiarkan sahaja karat-karat jahiliyyah terus menodai diri kita dan ummat Islam sekarang?

Mahukah kita berbuat sesuatu untuk kembalikan kegemilangan Islam?

Sanggupkah kita berbuat sesuatu untuk ubati ummah kita ini?

Adakah kita mahu? Sanggupkah kita?

Ya, saya sanggup!

Jika kita semua mahu dan sanggup, ayuh sama-samalah kita mulakan dengan diri kita terlebih dahulu. Teringat akan kata-kata Imam Hassan Al-Hudaibi, "Tegakkan daulah (negara) Islam itu dalam diri kamu, nescaya ia tertegak di tanah air kamu."

Mulakan dengan diri kita dahulu sahabat-sahabat semua ya. Kita sama-sama buat segala perintah Allah dan sama-sama tinggalkan perkara yang Allah tidak suka. Kita sama-sama perbaiki dan sentiasa upgrade kan mutabaah amal kita. Kita sama-sama kikis penyakit-penyakit hati yang selalu hinggap pada hati kita.

Itu sahajakah peranan kita?

Tidak sahabat. Ada lagi peranan yang perlu kita lakukan.

Selepas kita mulakan dengan diri kita, ajak orang-orang terdekat dan orang-orang di sekeliling kita. Seperti maksud ayat ketiga surah Al-Asr, iaitu "...sentiasa mengerjakan kebajikan serta saling nasihat-menasihati untuk kebenaran dan saling menasihati untuk kesabaran."

Sungguh kecil usaha tersebut. Bolehkah dengan usaha-usaha tersebut mengembalikan kegemilangan Islam?

Ibrah Daripada Burung Kecil

Ingatkah kita kisah burung kecil yang berusaha menyelamatkan Nabi Ibrahim daripada dibakar?

Kisah ini berlaku pada zaman Nabi Ibrahim. Semasa Nabi Ibrahim dibakar oleh kaumnya, seekor burung kecil terbang berulang-alik mengisi air dalam paruhnya lalu menyiram ke atas api yang membakar. Itulah yang dilakukan berulang ulang kali.

Mana mungkin paruh burung kecil itu mampu memadamkan api bukan?

Paruh burung tersebut sangat kecil. Maka air yang diisi dalam paruh semestinya sedikit. Tidak memadai untuk memadamkan api yang marak menyala itu.

Tingkah laku burung tersebut diperhatikan makhluk Allah yang lain lalu bertanya kepada burung kecil itu.

"Untuk apa kau berpenat lelah mengambil air berulang alik, sedangkan api yang membakar Nabi Ibrahim tidak akan terpadam dengan air yang kau siramkan itu."

Lalu dijawab oleh burung berkenaan.

"Memang ia tidak akan dapat memadamkan api itu, tetapi aku lebih takut kepada Allah kerana Allah akan menyoal aku nanti, apakah aku sudah lakukan untuk agama Allah, dan Allah tidak akan bertanya sama ada aku berjaya memadamkan api itu ataupun tidak."


Ambillah ibrah daripada burung kecil. Kita sepatutnya malu dengan burung kecil tersebut. Burung kecil tersebut berpenat lelah berusaha supaya api itu terpadam. Burung kecil itu yakin walaupun usahanya sekecil cuma, namun yang penting burung kecil itu sudah berusaha!


Anggaplah api yang marak menyala yang membakar Nabi Ibrahim itu sebagai karat-karat jahiliyyah yang perlu kita hapuskan dalam ummah kita pada hari ini. Anggaplah usaha-usaha kecil kita itu ibarat air yang bertakung dalam paruh burung kecil itu. 



Apa yang penting, kita telah berusaha untuk menghilangkan walau secebis karat jahiliyyah itu. Apa yang penting, Allah tidak akan melihat sejauh mana keberkesanan kita mengikis karat-karat jahiliyyah itu, tetapi Allah melihat sejauh mana usaha yang telah kita jalankan.

Berhentilah bersedih akan kejatuhan Khilafah Islamiyyah. Seperti kata Ustaz Syaari Ab Rahman, "Perkara paling malang buat ummat ini adalah meratapi 88 tahun kejatuhan Khilafah Islamiyyah di Turki tanpa sedikit pun penghargaan kepada usaha-usaha sedia wujud zaman berzaman menguburkan secara senyap sekularisme di sana."

Saya juga terkesan dengan kata-kata Hilal Asyraf yang mana kata beliau, mengingati kejatuhan khilafah 3 Mac 1924, bukan dengan keluhan dan tangisan, tetapi dengan usaha yang lebih garang dalam perjuangan!

Marilah sahabat-sahabat semua, kita muhasabah diri kita kembali. Teruskan mengorak langkah, dalam kerangka ke arah menggapai kegemilangan Islam.

Jangan pandang remeh usaha-usaha kecil ini, moga-moga usaha kecil ini dipandang Allah.

Teruskan berpesan-pesan untuk kebenaran dan saling menasihati untuk kesabaran.

Teruskan berdakwah tanpa henti. InsyaAllah Islam pasti menang kembali. Pasti menjelma detik ditunggu-tunggu itu nanti. Janji Allah itu pasti.


              Video saat kegemilangan Islam suatu ketika dahulu. InsyaAllah Islam akan kembali gemilang suatu hari nanti. InsyaAllah.