Bismillahirrahmanirrahim

Ahlan wa sahlan.

Sunday, 20 May 2012

Cepat-cepat Masuk Landasan Kembali

"Akak, saya rasa sangat sedih." Luah seorang sahabat berpangkat adik kepada Dhia tika mereka bertemu.

"Sedih kenapa pula dik?" Dhia menyoal adik itu. Cuba menyelongkar hatinya, tahu di mana suis kesedihan itu dipetik.

"Saya sedih sebab saya tengok kawan-kawan yang lain semua mempunyai perancangan program yang hebat-hebat, yang mantap-mantap. Tapi saya sendiri tidak dapat membuat perancangan yang sebagus mereka."

Nada suara adik itu jelas kedengaran sedikit kehampaan. Terdapat jalur-jalur kegelisahan di sebalik wajah yang tenang itu.

Adik itu menceritakan bahawa setiap daripada mereka dikehendaki untuk merancang beberapa program dan dibentangkan di hadapan kawan-kawan satu organisasinya. Apa yang pasti, setiap daripada mereka mempunyai perancangan dan program yang agak bagus, demi kebaikan semua pihak.

"Okey. Baiklah, sekarang akak nak tanya, tujuan Zulfa buat program-program itu untuk apa? Segala perancangan yang telah disusun itu untuk apa? Untuk kebaikan kampuskan? Namun, adakah Zulfa belek balik nawaitu di sebalik hati Zulfa itu?

Adik itu terdiam.

Dhia juga terdiam. Memuhasabahkan diri dengan bait-bait kata sendiri.

Mungkin ada dalam kalangan kita sendiri pernah berdepan dengan situasi tersebut. Melihatkan perancangan orang lain semuanya hebat-hebat. Berpendapat orang lain bekerja lebih bagus daripada diri sendiri menyebabkan kita sedih kerana kerja-kerja kita tidaklah sebagus mereka.

Namun kita lupa akan satu perkara.

Satu perkara yang menjadi tunjang kepada semua perkara.

Nawaitu.

Kisah 'Abid dan Syaitan

Teringat saya akan sebuah kisah. Kisah yang mana saya sudah lupa sumbernya daripada mana. Namun, kisah ini akan senantiasa saya ingati kerana kisah ini mempunyai ibrah yang tersendiri.

Terdapat satu kisah yang mana di suatu tempat terdapat seorang 'abid yang sangat tekun dan taat beribadah kepada Allah. Setiap detik, setiap saat, 'abid tersebut pasti tidak lupa untuk mengabdikan diri kepada yang Maha Esa.

Namun, terdapat satu perkara yang membuatkan si 'abid ini berasa tidak selesa. Di suatu tempat, terdapat ramai orang yang akan menuju ke sebuah pokok dan melakukan pemujaan terhadap pokok tersebut. Oleh kerana disebabkan si 'abid tersebut tidak mahu mereka terus mensyirikkan Allah, maka si 'abid itu keluar dan menuju ke pokok tersebut.

Niat di hati hanya ini menebang pokok tersebut.

Niat si 'abid hanya inginkan agar mereka tidak terus mensyirikkan Allah.

Niat mulianya supaya mereka itu berpaling kepada Allah.

Gambar hiasan
Dengan tekad dan penuh keazaman, si 'abid menuju ke arah pokok tersebut. Namun, di pertengahan jalan, si 'abid telah dihalang oleh syaitan.

"Kamu mahu ke mana?" tegur syaitan kepada si 'abid.

"Aku mahu tebang pokok itu. Aku tidak mahu mereka terus mensyirikkan Allah." Si 'abid menjawab dengan jujur pertanyaan syaitan itu.

"Aku tidak akan sekali-kali membenarkan kamu menebangnya!" Bentak syaitan tersebut.

Maka berlakulah pergelutan antara syaitan dengan si 'abid tersebut. Dalam pergelutan tersebut, dengan mudahnya syaitan dapat dijatuhkan ke tanah.

Menyedari sebuah 'kekuatan' yang ada dalam diri si 'abid tersebut, syaitan menawarkan sebuah tawaran yang hebat kepada si 'abid tersebut.

Sebuat tawaran yang sangat lumayan.

Sebuah tawaran yang mampu memukau mata semua orang.

"Jika engkau tidak menebang pokok tersebut, aku akan memberimu dua dinar setiap hari."

Syaitan telah berjanji akan memberikan dua dinar kepada si 'abid jika si 'abid tidak menebang pokok tersebut. Syaitan berjanji akan terdapat dua dinar pada setiap pagi selepas si 'abid bangun daripada tidur.

Pada hari pertama, si 'abid mendapati terdapat dua dinar seperti yang dijanjikan oleh syaitan. Begitu juga hari kedua dan seterusnya. Si 'abid begitu seronok apabila beliau mendapat dua dinar emas sejurus sahaja bangun daripada tidur di pagi hari.

Walau bagaimanapun, pada suatu hari, si 'abid mendapat tiada lagi dua dinar diperoleh sebagaimana yang telah dijanjikan  oleh syaitan tadi. Lantas, kerana terlalu marah kepada syaitan tersebut, si 'abid terus meluru laju untuk menebang pokok itu sekali lagi.

Niat untuk menebang pokok kerana terlalu marah kepada syaitan itu.

Niat untuk menebang pokok kerana dua dinar yang tidak lagi diperolehi.

Dalam perjalanan menuju ke pokok tersebut, sekali lagi syaitan tersebut menghalang. Si 'abid tadi berkeras mahu menebang pokok tersebut. Maka, sekali lagi, berlakulah pergelutan antara si 'abid dan syaitan. Walau bagaimanapun, pada kali ini, syaitan tersebut dapat menjatuhkan si 'abid ke tanah.

Menyedari situasi seperti itu, si 'abid hairan bagaimana dia boleh dikalahkan dengan begitu mudah oleh syaitan tersebut. Lantas si 'abid bertanya kepada syaitan.

"Bagaimanakah engkau boleh mengalahkan aku, sedangkan beberapa ketika dahulu aku dapat mengalahkan engkau dengan begitu mudah?"

Lantas syaitan menjawab, " Pada ketika itu engkau marah kerana Allah, maka Allah memberikan kemenangan kepadamu. Namun pada kali ini engkau marah bukan kerana Allah, tetapi kerana dua dinar, maka dengan senangnya aku boleh mengalahkanmu."

Cerita Delisa

Saya tertarik dengan satu bahagian dalam filem Hafalan Shalat Delisa yang pernah saya nukilkan dalam artikel sebelum ini. Suka saya mengaitkan filem ini dengan tajuk entri pada kali ini. 

"Ustaz Rahman." Panggil Delisa.

Tika itu, Ustaz Rahman sedang memegang kamera dan mengambil beberapa keping gambar untuk dihantar kepada Kak Sophie, salah seorang sukarelawan semasa bencana tsunami.

"Ya." Ustaz Rahman menyahut panggilan Delisa, namun jarinya masih lagi memetik butang kamera.

"Kenapa Delisa susah sangat melakukannya?"

"Susah apanya?"

"Soalnya Delisa susah sekali melakukannya."

Soalan yang sama terpacul di mulut kanak-kanak lincah itu menyebabkan Ustaz Rahman menghentikan kerja beliau. Lantas Ustaz Rahman melabuhkan punggung di sisi Delisa.

"Orang yang susah lakukan sesuatu sebab hatinya tidak ikhlas."

"Tak ikhlas macam mana ustaz?"

"Tak ikhlas itu maknanya dia melakukan sesuatu itu bukan kerana Allah."

"Dia hanya mengharapkan hadiah, hadiah, hadiah."

Cepat-Cepat Masuk Landasan Kembali

Jika terasa niat tergelincir daripada landasan hati, cepat-cepat tarik kembali niat tersebut ke landasannya. Apabila niat sudah berada dalam landasan yang sepatutnya, sudah pasti kerja yang dilakukan akan menjadi seronok, dan kita akan hanya melakukan semua itu kerana Allah.

Bukan kerana siapa-siapa.

Bukan kerana mengejar pujian manusia.

Hanya tetapkan hati kerja keranaNya.



Memang tidak dapat dinafikan, teramatlah sukar untuk senantiasa menetapkan niat supaya berada pada landasannya. Namun, kita perlu mencuba. Kita perlu berusaha supaya setiap perkara tersebut terasa sebuah kenikmatan dalam melaksanakannya.

Ayuh, perbaiki niat sentiasa. Jika niat kita pada material atau fizikal semata, adakah itu sahaja yang kita mahu? Jom, sama-sama baiki niat kita. Niat bukan hanya pada permulaan amalan, tetapi sepanjang masa. Niat itu di hati, hati mudah berubah-rubah. Kerna itu niat perlu sentiasa diperbaiki.

Niat sudah tergelincir daripada landasannya?

Yuk, sama-sama alihkannya masuk ke landasan yang betul kembali.







2 comments:

mata rase panas...air dah mula bertakung...bersedia,,hujan dah nak turun...hehe...

Khalilah Sakinah: teringat ke dik??huhu.sama2 muhasabah diri.muhasabah untuk akak jugak.

btw, kita ni sama, mudah je hujan nak turun..hehe ^_^

Post a Comment

Sebarang kritikan atau penambahbaikan, dipersilakan :)