Bismillahirrahmanirrahim

Ahlan wa sahlan.

Monday, 2 July 2012

Terpilih, Memilih, Dipilih

Masih lagi kukuh di ingatan, beberapa tika dahulu, saya pernah dimarahi dengan teruk dengan orang-orang yang lebih berpengalaman daripada saya. Mereka adalah orang yang telah dahulu makan garam daripada saya. Tika itu, saya dan seorang kawan saya dimarah dan diherdik sehingga berasakan seperti belati menusuk tajam ke dalam kalbu.

Proposal yang dibawa bersama telah dilayangkan dengan kasar di hadapan kami, sepedas bahasa yang diucapkan keluar daripada mulut orang-orang yang lebih berpengalaman itu. Entah di mana silapnya, kami terpaksa menerima amarah mereka dengan hanya menundukkan muka. Menekur segala apa yang ada di atas meja.

Masih terasa hangatnya air jernih yang mula bertakung di mata. Sementelahan menelan setiap bait perkataan yang diluahkan kepada kami, saya sedaya upaya untuk tidak menumpahkan takungan air hangat tersebut daripada mata. Saya cuba menahan diri daripada menangis di hadapan mereka. Meskipun jauh di dasar hati, terbit rasa geram dan sedih atas apa yang kami alami ketika itu. Segala pandangan dan pendapat kami ditolak bulat-bulat tanpa sempat kami memuntahkan segala pandangan dan pendapat daripada pihak kami sendiri.

Peristiwa itu merupakan salah satu lipatan kenangan yang masih membekas di hati. Namun begitu, saya yakin dan pasti, setiap apa yang terjadi adalah caturan daripada Illahi. Saya berasa sangat pasti, ini adalah salah satu bentuk tarbiyyah yang layak diterima buat diri.

Si Buluh dan Si Petani

Terdapat serumpun buluh yang tumbuh di halaman rumah seorang petani. Dalam rumpun itu terdapat sebatang buluh yang tinggi menjulang mengatasi buluh lain dalam rumpun tersebut. Buluh itu ternyata menarik perhatian si petani pemilik pokok buluh tersebut.

Petani berkata kepada buluh, "Wahai buluh, aku ingin menggunakan engkau menjadi saluran air untuk mengairi sawahku. Sudikah engkau?"

Buluh menjawab, "Oh, tentu aku sudi dan gembira untuk berbakti dan bermanfaat untukmu. Katakan sahaja apa yang perlu aku lakukan sebagai bakti menyalurkan air untuk sawahmu."

"Mula-mula, aku akan menebangmu untuk memisah-misahkan engkau daripada rumpunmu yang indah itu. Lalu aku akan membuang cabang-cabang supaya tidak melukakan orang yang memegangnya. Selepas itu, aku akan membelah engkau. Akhir sekali, aku akan membuang sekat-sekat yang ada dalam batangmu, supaya air dapat mengalir dengan lancar. Apabila semua sudah selesai, engkau akan menjadi saluran yang mengalirkan air untuk mengairi sawahku sehingga padi yang kutanam dapat tumbuh dengan subur."

Mendengar hal itu, bulu terdiam lama. Kemudian, dia berkata kepada petani, "Tuan, tentu aku akan berasa sangat sakit ketika engkau menebangku. Juga pasti aku akan berasa sakit ketika engkau membuang cabang-cabangku. Bahkan, aku pasti akan berasa lebih sakit ketika engkau membelah jasadku ini, dan pasti tak tertahankan ketika engkau mengorak sekat-sekat penghalang itu. Apakah aku cukup kuat untuk menghadapi semua ini?"

"Wahai buluh, engkau pasti kuat melalui semua itu. Sebab itu aku memilihmu kerana aku perhatikan engkaulah yang paling kuat berbanding buluh-buluh lain. Tenanglah!"



Akhirnya, dengan rasa pasrah, buluh nekad dengan keputusannya untuk berbakti kepada petani.

"Kalau begitu, baiklah. Aku sangat ingin berbakti dan bermanfaat bagimu. Inilah aku, tebanglah aku. Buatlah apa sahaja untuk aku dapat berbakti dan bermanfaat mengairi padi di sawahmu. Nanti pasti ramai yang mendapat hasil tanaman padimu.

Suatu Proses

Bagi memenuhi desakan fitrah untuk berbakti, menabur budi, serta memberi manfaat sesama manusia dan sesama makhluk, pastinya kita memerlukan kekuatan, kebolehan dan kemampuan dalam bidang masing-masing.

Berdasarkan kisah di atas, buluh diminta menjadi saluran air. Kita sebagai khalifah di bumi, pastinya memerlukan kebolehan, kemampuan dan kekuatan utnk melaksanakan tanggungjawab masing-masing.

Seperti buluh tersebut, untuk menjadi satu saluran air yang mampu memberi manfaat, sudah pastinya buluh tersebut perlu berkorban dan melalui beberapa kesakitan dan keperitan semata-mata untuk menjadi satu saluran air. Buluh tersebut akan ditebang. Buluh tersebut akan dibuang cabang-cabang yang terdapat di badannya. Buluh tersebut akan dibelah dan seterusnya akan dibuang sekat-sekat yang terdapat dalam buluh tersebut.

Perit bukan proses yang perlu dilalui oleh buluh tersebut?

Begitu juga dengan kita. Kita sebagai manusia, untuk menjadi seorang khalifah bukanlah sesenang duduk bergoyang kaki semata-mata. Proses yang dilalui mestilah mempunyai pelbagai cabaran dan keperitan yang harus kita semua telan demi berbakti kepada Islam.

Terkadang kita akan diherdik, dicaci, dimarahi sehingga terkadang wujud penyesalan dalam diri dan terbit rasa putus asa.  Terkadang kita akan berasa segala yang kita lakukan tidak diterima oleh orang sekeliling. Terkadang kita akan jatuh terduduk, tersungkur sehingga memerlukan tangan-tangan lain menarik kita supaya kita kembali stabil berdiri.

Itulah proses pendidikan daripada Allah. Biarkan Allah bebas mentarbiyyah diri kita supaya kita mampu menjadi khalifah yang dapat berbakti. Khalifah yang mampu berjuang dalam menegakkan agamaNya. 

Buat mereka yang hampir tersungkur (dan mungkin sudah ada yang tersungkur), bangkitlah kembali. Terimalah segala tarbiyyah daripada IIlahi. Siapkan hati untuk terus bersiap siaga dalam menempuhi 'tamrin' setiap detik yang telah dan akan kita lalui. 

Sesungguhnya kita sedang berada dalam tamrinNya!

Sama ada kita memang MEMILIH untuk berada dalam trek perjuangan ini, ataupun kita sebenarnya tidak berniat untuk berjalan atas trek ini, namun kita adalah golongan yang TERPILIH, namun yang pasti kita sememangnya telah DIPILIH olehNya dan berada dalam trek perjuangan ini.

Berbanggalah kita kerana sememangnya kita adalah pilihan daripadaNya!



3 comments:

Selamat menghayati bulan ramadhan..mga keluar akademi ramadhan dgn tarbiyyah yg mntap sbgai bekal mnghadapi cabaran mendatang..=): Entry Terbaru : Nisa' Kelantan Sana Sini

Post a Comment

Sebarang kritikan atau penambahbaikan, dipersilakan :)