Bismillahirrahmanirrahim

Ahlan wa sahlan.

Sunday, 23 September 2012

Hargai Nikmat Kesibukan

"Banyak kerja!"

"Kertas kerja tak lulus lagi, program banyak lagi menanti."

"Assignment banyak lagi tak siap, meeting pulak tak henti-henti."

Mungkin inilah antara bait-bait kata yang terucap dek kerana cuba menyedut udara kelapangan dalam keadaan tercungap-cungap. Mungkin kebanyakan orang menganggap ungkapan-ungkapan tersebut adalah lebih kepada keluhan, namun secara peribadi, saya menganggap, ungkapan-ungkapan tersebut sekadar luahan rasa dalam memohon yang lain mengerti. Ungkapan sekadar hiburan sebagai melunakkan hati yang hanya Dia sahaja mengerti.

Sabar Pengubat Naluri

Suatu petang, seorang anaknya mendekati bapanya yang sedang membaca akhbar.

"Ayah. Ayah." kata anak itu.

"Ada apa?" tanya sang bapa.

Anak itu berkata, "Saya penat. Sangat penat. Saya penat kerana terpaksa berhempas pulas belajar untuk mendapat markah terbaik, sedangkan kawan-kawan saya mendapat markah baik dengan hanya meniru sahaja."

"Saya penat kerana terpaksa meminta emak membersihkan rumah, sedangkan rakan saya ada pembantunya. Saya mahu kita juga ada pembantu. Saya penat. Sangat penat."

"Saya penat ayah. Saya penat menahan diri. Saya ingin menjadi seperti mereka. Mereka kelihatan gembira, senang lenang. Saya ingin bersikap seperti mereka." Kata anak itu sambil air matanya mula berlinang.



Si bapa hanya tersenyum dan mengelus-ngelus kepala anaknya sambil berkata, "Anakku, jom ikut ayah. Ayah akan tunjukkan sesuatu kepadamu."

Seraya itu si bapa menarik tangan anaknya menuju ke seuatu tempat.

Mereka menyusuri jalan yang sangat teruk. Berlumpur, banyak duri, semak-samun, lalang dan serangga yang berterbangan. Lalu si anak mengeluh,

"Ayah, kita hendak ke mana ni?"

"Saya tidak suka jalan seperti ini. Tengoklah kasut saya kotor, kaki saya luka tertusuk duri. Badan saya digigit serangga. Hendak berjalan pun susah kerana banyak semak samun dan lalang. Saya tidak suka jalan ini, ayah."

Si bapa hanya diam mendengar kata-kata anaknya.

Akhirnya mereka sampai ke sebuah tasik yang cantik. Air tasik itu sangat sejuk dan segar, ada banyak rama-rama berterbangan, bunga-bunga yang cantik dan pokok-pokok yang rendang dan merimbun.

"Oh, tempat apa ni ayah? Saya suka. Sangat suka tempat ini!" jerit si anak penuh keriangan.

Bapanya hanya diam, kemudian duduk di bawah pokok yang rendang berhampiran rumput menghijau.

"Mari ke sini anakku, duduk di sebelah ayah." ujar si bapa lalu si anak akur.

"Anakku, tahukah kenapa kawasan ini begitu suci, padahal tempat ini amat indah?" tanya si bapa.

"Tidak tahu ayah. Kenapa?" jawab si anak.

Ini kerana tidak ada orang yang mahu menyusuri jalan yang teruk tadi sedangkan  mereka tahu ada tasik yang cantik di sini. Mereka tidak mempunyai kesabaran untuk menyusuri jalan itu." Kata si bapa lagi.

"Oh, maknanya kita adalah orang yang sabar yea ayah?"

"Ya, akhirnya kau mengerti anakku."

"Mengerti apa. Saya tidak faham."

"Anakku, kita perlu kesabaran dala belajar. Perlu sabar untuk bersikap baik, perlu sabar dalam kejujuran, perlu sabar dalam setiap kebaikan agar mendapat kemenangan."

"Seperti jalan tadi, bukankah kau perlu sabar ketika kakimu terpijak duri? Kau perlu sabar ketika kasutmu kotor terkena lumpur. Kau perlu sabar ketika melalui semak samun, kau perlu sabar badanmu digigit serangga."

"Dan akhirnya semua itu berbaloi bukan? Ada tasik yang sangat cantik. Jika kau tidak sabar, apa yang kau dapat? Kau tidak akan mendapat apa-apa. Anakku, oleh itu bersabarlah anakku."

"Tapi ayah, bukan mudah untuk bersabar."

"Ayah tahu, sebab itu ada ayah untuk menggenggam tanganmu agar kau tetap kuat. Begitu juga hidup ini, ada ayah dan ibu yang akan terus berada di sampingmu supaya ketika kau jatuh, kami boleh mengangkatmu."

"Tetapi ingatlah anakku, ayah dan ibu tidak selamanya boleh mengangkatmu ketika kau jatuh. Suatu waktu nanti kau perlu bangkit sendiri. Maka janganlah bergantung hidup kepada orang lain. Jadilah dirimu sendiri, seorang pemuda yang kuat, tetap tabah dan teguh kerana tahu ada Allah bersamamu."

Hargai Nikmat Kesibukan 

Terkadang hati dihimpit rasa pilu melihatkan sahabat-sahabat sekeliling yang duduk bergoyang kaki menonton movie, sedangkan ada yang segolongan yang lain tidak henti-henti bermesyuarat, berkejar ke sana ke mari.

Ada yang menjeruk rasa tatkala assignment yang masih tidak banyak disentuh walhal sahabat-sahabat yang lain sedang sibuk mencari bahan tugasan.

Kadangkala terselit rasa cemburu melihatkan yang lain sedang duduk bersuka ria sedangkan segolongan yang lain sedang berhempas-pulas memastikan program mencapai matlamat dan berlangsung dengan jayanya.

Dalam menghadapi situasi seperti ini, satu sahaja penyembuh rasa pilu, pengekang rasa cemburu iaitu sabar.

Sabar. Satu perkataan yang mudah diungkapkan, namun untuk melaksanakannya adalah teramat sukar. Namun, melalui sabarlah kita semua bertambah kuat. Melalui sabarlah sebuah kepuasan yang kita sendiri tidak menjangka sebuah keindahan yang dianugerahkanNya.


Melalui kisah di atas, si anak perlu bersabar dalam menghadapi kasut yang kotor, digigit serangga. Si anak mengumpul sepenuh kesabaran untuk melintasi jalan yang penuh semak-samun dan bersabar tatkala kaki terluka tertusuk duri.


Begitu juga dalam hidup realiti. Ada hati yang menahan sabar apabila diri benar-benar dihimpit dengan 1001 kesibukan. Walau bagaimanapun, berbanggalah wahai sahabat kerana kesibukan yang kalian semua alami itu merupakan salah satu daripada legasi perjuangan Rasulullah s.a.w.

Teringat akan kata-kata Almarhum Dato' Haji Fadzil bin Mohd Noor,

"Jangan biar hidup sehari berlalu tanpa memikirkan urusan Islam"

Sehubungan itu, beruntunglah mereka yang sentiasa dikejar kesibukan kerana kesibukan itu bukanlah kesibukan yang sia-sia, namun sebuah kesibukan yang memberi peluang kepada kita untuk berjasa kepada agama. Kesibukan yang mengimpit juga sebenarnya menutup peluang untuk kita melakukan perkara-perkara maksiat dek kerana kesibukan itu telah menguasai seluruhnya. Sesungguhnya kesibukan itu adalah sebuah nikmat yang kita sendiri tidak terjangka akan nikmat yang dikurnia olehNya.

Sentiasa selitkan janjiNya di dalam hati, nescaya kalian tersenyum walaupun kesibukan itu bertandang tidak berhenti.

"Wahai orang-orang yang beriman, sekiranya kamu membantu agama Allah, nescaya Allah akan membantu kamu dan meneguhkan kedudukanmu"

(Surah Muhammad: 7) 



Ada yang mengeluh,
ingin gugur dan jatuh,
lalu dia berkata 'LELAH'..

Ada yang lelah,
tubuhnya penat,
tapi semangatnya kuat,
dan dia berkata LILLAH!



4 comments:

alhamdulillah
Allah pilih dan uji kita dengan nikmat sibuk ni
moga Allah kurniakan kita nikmat kesabaran juga
;)


Go eeffah go!
Allah dah kurniakan nikmat ini untuk orang2 yang terpilih macam eeffah. manfaatkan sebaik mungkin :)

stay cool dear! ^_^V

SUBARSHI..arigatou ne..peringatan buat diri yang sntiasa lupa

alamak..x paham apa yang ily cakap.
peringatan untuk kita semua :)

Post a Comment

Please drop your comments here 😉