Bismillahirrahmanirrahim

Ahlan wa sahlan.

Wednesday, 28 November 2012

Tetaplah Setia

"Eh, awak dah berapa juzuk dah baca Quran?" tanya si A.

"Saya dah nak masuk juzuk ke dua puluh. Macam mana ni ye, Ramadhan dah nak habis ni." Luah si B.

"Hurmm.. Kalau macam tu kita kena pulun habis la. Jom baca lagi."

Kebiasaannya, dialog sebegini kerap kali didengar pada bulan Ramadhan. Dialog yang lebih menjurus kepada bacaan Al-Quran yang dibaca. Kebanyakannya seakan-akan berlumba-lumba untuk menghabiskan 30 juzuk bacaan Al-Quran. Satu musim yang mana bacaan Al-Quran menjadi hidup walaupun di mana-mana kita jelajahi. Merebut segala tawaran hebat di bulan Ramadhan yang dibentangkan. Salah satunya adalah dengan membaca Al-Quran.


Namun, jika sekarang ini bukan merupakan bulan Ramadhan, adakah kita meninggalkan Al-Quran begitu sahaja? Jangan kita bilang disebabkan tiada tawaran yang hebat di bulan selain bulan Ramadhan terus membawa kita kepada sikap bena tidak bena kepada ayat-ayat cinta daripadaNya? Apakah disebabkan 'ini bukan bulan Ramadhan, risalah daripadaNya itu terus kaku, tidak diusik sedikit pun tanpa terselit rasa bersalah di hati?

Anugerah DaripadaNya

"Alhamdulillah, syukur kepada Allah yang telah menarik keupayaan saya untuk melihat. Alhamdulillah, saya bersyukur kepadaNya atas rahmat ini."

"Ketika saya berdoa, saya tidak meminta kepada Allah agar mengembalikan semula penglihatan saya semula. Kamu tahu kenapa?"

"Kamu tidak mahu penglihatan kamu kembali? Kenapa?"

"Kerana saya boleh meminta kepada Allah agar diberi keampunan di hari akhirat kelak."

"Supaya sewaktu pengadilan di hari akhirat kelak dipermudahkan kepada saya dan diringankan hukuman ke atas saya."

Tika itu, semua hadirin yang berada di situ, termasuk orang yang menemu bual remaja yang ditarik penglihatanNya daripada Allah. Dialog di atas merupakan dialog antara Syeikh Fahad dengan seorang remaja lelaki yang buta. Sebak ditahan tika menyaksikan video di bawah ini, menginsafi segala kelemahan dan kekurangan yang dimiliki.


Sebuah Analogi

Terdapat sebuah kisah yang mana seorang cucu yang berusia tinggal bersama seorang datuk. Tiap-tiap pagi, selepas waktu Subuh, datuk pasti membaca Al-Quran. Pada waktu tengah hari pula, selepas Zohor, datuk pasti akan mambaca AL-Quran. Begitu juga selepas waktu Asar, Maghrib dan Isyak, datuk pasti akan membaca Al-Quran. Perlakuan datuknya itu menimbulkan kehairanan dalam diri cucu datuk tersebut.

Lantas cucu tersebut berhasrat untuk bertanyakan kepada datuknya melihatkan kesungguhan datuknya membaca Al-Quran. Usai selesai bacaan datuk selepas Subuh, si cucu menghampiri datuk.

"Atuk, kenapa atuk begitu bersungguh-sungguh membaca Al-Quran?"

Datuk sekadar tersenyum.

"Cu, tolong isikan air ke dalam tempayan kat sebelah tangga tu. Air nanti ambil dari sungai menggunakan baldi kecil ye, cu." ujar si datuk.

Cucu datuk itu kehairanan. Lain yang ditanya. Lain pula yang dijawab oleh datuknya. Bahkan bukan jawapan yang dipinta dijelaskan, malahan sebuah arahan dalam bentuk pertolongan pula diberikan. Cucu akur dengar permintaan datuknya itu.

Lagi menghairankan, sudah lama rasanya datuk tidak mengisi air ke dalam tempayan itu. Tempayan yang terletak di sebelah tangga pada suatu ketika dahulu kerap diisi air. Air tersebut akan digunakan untuk membasuh kaki sebelum naik ke rumah. Kata datuk, dahulu jalan di hadapan rumah belum berturap. Jadi, kaki akan kotor sebab terkena debu-debu pasir walaupun memakai selipar. Sekarang, jalan dah berturap. Jadi kaki sudah tidak kotor dan datuk sudah lama tidak mengisi air dalam tempayan itu.

Baldi kecil yang ditelangkupkan di sebelah pasu bunga diambil. Kelihatan baldi tersebut sedikit berlumut dan kelihatan tidak bersih, menunjukkan baldi tersebut juga sudah lama tidak digunakan. Kakinya setapak demi setapak melangkah ke sungai yang terletak di belakang rumah.

Sebelum mengisi air dalam baldi, cucu membersihkan baldi tersebut. Kotoran demi kotoran dibuang. Baldi kemudian dibilas beberapa kali. Setelah memastikan baldi itu benar-benar bersih, barulah air sungai diceduk supaya baldi itu penuh diisi air. Langkah pula dibuka menuju ke tempayan di tepi tangga di rumah datuknya. Apabila semuanya selesai, datuk memanggil cucunya.

"Bagus cucu atuk. Terima kasih kerana menolong atuk. Cu tahu tak segala perlakuan cu tadi, dari mengambil baldi kecil hinggalah mengisi air ke dalam tempayan itu adalah jawapan buat soalan cu tadi?

Terpana seketika si cucu. Kerja-kerja semua tu adalah jawapan kepada soalannya tadi?

"Atuk, saya tidak faham maksud atuk." Cucu menggaru kepala yang tidak gatal. Tanda kehairanan.

"Cuba cu ingat balik, baldi kecil tadi kotorkan? Kemudian, baldi tadi dibersihkan hinggalah bersih. Bila baldi tu betul-betul bersih, air diisi ke dalam baldi untuk dimasukkan ke dalam tempayan. Kita dapat air yang bersih, kan? Tetapi, jika baldi tersebut tidak dibersihkan, malahan air bersih dari sungai dimasukkan ke dalam baldi yang kotor seterusnya diisi ke dalam tempayan, sudah tentu air dalam tempayan itu kotorkan?" Cucu hanya sekadar menganggukan kepala.

"Anggaplah baldi kecil itu sebagai hati kita. Untuk memastikan hati kita sentiasa bersih, kita kena selalu baca Al-Quran. Fahami ayat-ayat peringatan dan nasihat daripadaNya. Bila hati kita bersih, apa sahaja yang kita sampaikan kepada orang lain, orang akan mudah menerima apa yang kita sampaikan. Tetapi jika hati kita kotor dan busuk, amatlah sukar sekali orang menerima apa yang kita sampaikan."



Energi Buat Da'ie

Al-Quran merupakan pusat pembangkit tenaga bagi orang-orang Muslim. Akan tetapi jika orang Muslim sendiri mencampakkan Al-Quran daripada hidup mereka, pusat pembangkit tenaga bagi orang Muslim itu sendiri akan terputus. Malahan, orang Muslim akan kehilangan punca dan sumber kekuatan. Hal ini akan menjadikan hati akan gelap, dan hidup tidak terpandu.

"Di setiap kota terdapat pusat tenaga elektrik. Para pegawai memasang tiang dan kabel di seluruh kota. Setelah itu, aliran elektrik masuk ke kilang-kilang, rumah-rumah dan tempat-tempat lain. Jika aliran eletrik itu kita matikan dari pusatnya, nescaya seluruh kota akan gelap gelita. Padahal pada saat itu tenaga elektrik ada dan tersimpan di dalam pusat penjana tenaga, hanya tenaga elektik yang ada itu sahaja tidak dimanfaatkan."
~ As-Syahid Imam Hassan Al-Banna~

Tugas da'ie seperti tugas pegawai elektrik, sentiasa mengalirkan kekuatan dan sumbernya kepada setiap hati orang-orang Muslim agar cahaya keizzahan Islam senantiasa bersinar dan menerangi sekelilingnya. Allah S.W.T berfirman:

"Sesungguhnya telah datang kepada kalian cahaya dari Allah, dan kitab yang menerangkan. Dengan kitab itulah Allah menunjuki orang-orang yang mengikuti keredhaan-Nya ke jalan keselamatan, dan (dengan kitab itu pula) Allah mengeluarkan mereka dari gelap gelita kepada cahaya yang terang benderang dengan seizinNya dan menunjuki mereka ke jalan yang lurus. " 
~Al-Maidah: 15-16~

Justeru itu, marilah kita sama-sama memperbanyakkan membaca Al-Quran sebagaimana kita kita berlumba-lumba menghabiskan bacaan di bulan Ramadhan. Marilah kita perhebatkan tadabbur ayat-ayat Al-Quran supaya hati kita terus menerus dihangatkan dengan nasihat dan peringatan. Jika rasa malas masih lagi menguasai diri, malulah dengan remaja yang buta tadi, masih mampu membaca Al-Quran walaupun ditarik nikmat penglihatan. 

Sekiranya mampu, bacalah Al-Quran setiap hari satu juzuk. Sekiranya tidak mampu, bacalah separuh juzuk. Sekiranya tidak mampu, bacalah sekadar sehelai atau satu muka surat. Sekiranya tidak mampu, memadailah dengan satu ayat.
Sekiranya tidak mampu juga, cukuplah dengan hanya memandang Al-Quran dan tanyalah kepada diri sendiri, "Ya Allah, apakah dosaku sehingga aku tidak dapat membaca ayat-ayatMu?

Ayuh, sama-sama kita khatamkan sebanyak mungkin kitab Allah ini sebelum kita dikhatamkan perkhidmatan kita sebagai hambaNya.

Sama-sama kita tadabbur sebanyak mungkin ayat-ayat cinta daripadaNya supaya kita dapat tadabbur juzuk-juzuk kehidupan kita dalam menuju ke arah cintaNya.

Tetaplah setia membaca ayat-ayat cinta daripadaNya walaupun ini bukanlah bulan Ramadhan.

Tetaplah setia tadabbur kalimahNya di mana sahaja kita berada.

Tetaplah setia menghayati segala peringatan dan nasihat daripada kitabNya di dalam jiwa.

Tetaplah setia dalam mengamalkan segala perintahNya yang telah terpateri dalam kitabNya.


Tuesday, 20 November 2012

Buktikan Jika Benar-Benar Cinta!

Kata orang, kalau benar-benar cinta, sampaikan kepada tuan yang dicintai itu. 

Kata orang lagi, ucapan semata sahaja masih belum mencukupi dalam menterjemahkan rasa cinta. Lantas, ungkapan cinta perlu disusuli dengan suatu pembuktian yang nyata supaya terzahir di hati bukan hanya sekadar di mata.

Jadi, jika kita bilang kita benar-benar cinta akan saudara seakidah kita, apa yang reaksi kita? Jika kita ungkapkan bahawa kita betul-betul dapat merasakan apa saudara kita di Gaza lalui sekarang, tepuk dada, tanya iman, apa yang sudah kita laksanakan? 

Apakah kita rasa sakit sebagaimana mereka berasa sakit?

Apakah kita berasa cukup sedih jika mereka bersedih atas kehilangan keluarga mereka?

Seperti hadis riwayat Nukman bin Basyir r.a, Rasulullah S.A.W bersabda,


"Perumpamaan orang-orang mukmin dalam hal saling kasih, saling menyayangi dan saling mencintai adalah seperti sebuah tubuh, jika salah satu anggotanya merasa sakit, maka anggota-anggota tubuh yang lain ikut merasakan sulit tidur dan demam."

Cukupkah jika kita hanya sekadar menatap gambar-gambar penderitaan saudara-saudara kita di laman sosial sebagai tanda keprihatinan kita terhadap mereka?

Cukupkah jika kita hanya menangisi keperitan hidup yang saudara kita lalui sebagai salah satu cara bahawa sememangnya kita benar-benar cakna terhadap situasi mereka sekarang?





Bayangkan jika di akhirat nanti Allah akan mepersoalkan apa tindakan yang telah kita lakukan. Apakah alasan kita kepada Allah kelak?

Allah berfirman dalam surah Al-Baqarah, ayat 134 yang bermaksud;

"Bagi mereka (balasan) apa yang telah mereka usahakan, dan bagi kamu pula (balasan) apa yang kamu usahakan; dan kamu tidak akan ditanya (atau dipertanggungjawabkan) tentang apa yang telah mereka lakukan."

Jawapan Abdullah bin Jahsy

Teringat akan suatu kisah sebuah perkongsian daripada lingkaran bahagia kami. Sebuah kisah yang begitu menginsafkan hati, mengajar diri supaya lebih menyayangi Islam yang kita miliki. Sebuah kisah pada perang Uhud, yang mana dalam entri ini saya tertarik untuk bercerita perihal doa. Doa seorang wira yang syahid iaitu Abdullah bin Jahsy.

Sebelum berperang, Abdullah bin Jahsy dan Sa'ad bin Abi Waqqas berdoa. 

Sa'ad berdoa, "Ya Allah, kalau kami bertemu musuh esok hari, pertemukanlah kami dengan seorang yang bertenaga kuat dan beremosi tinggi. Saya akan membunuhnya dan merampas miliknya."

Sementelahan itu, Abdullah bin Jahsy juga berdoa.

"Ya Allah, pertemukanlah aku esok dengan seorang yang kuat tenaganya dan tinggi emosinya. Aku akan membunuhnya keranaMu, lalu orang itu membunuhku, kemudian dia memotong hidung dan kedua telingaku. Apabila Engkau bertanya kepadaku kelak, 'Ya Abdullah, mengapa dengan hidung dan telingamu itu?' Aku akan menjawab, 'Ia dipotong oleh orang keranaMu dan kerana rasulMu semata-mata, Ya Allah.'"

Ternyata, doa Abdullah bin Jahsy dikabulkan. Pada keesokan harinya, menjelang hari berakhir, Sa'ad bin Abi Waqqas melihat kedua telinga dan hujung hidungnya bergantung dengan seutas tali.

Dengan kedua telinga dan hidung yang dipotong itulah yang menjadi jawapan Abdullah bin Jahsy di hadapan Allah kelak.

Tembak Dengan Doa

Sengaja kisah Abdullah bin Jahsy dicoretkan dalam ruangan ini. Jika ditelesuri kembali kisah tersebut, Abdullah bin Jahsy mempunyai alasan untuk diberikan kepada Allah. Rakyat Palestin mempunyai alasan mereka kepada Allah kelak melalui jihad iaitu dengan terus mempertahankan bumi israk itu daripada jatuh sepenuhnya ke tangan Israel. Namun, bagaimana pula dengan kita? Apa alasan yang boleh kita persembahkan kepada Allah apabila dibangkitkan soal tanggungjawab kita sesama islam?

Mungkin ada dalam kalangan kita begitu bersungguh-sungguh untuk bersama-sama rakyat Palestin berganding bahu, berpadu tenaga untuk sama-sama turun ke medan bertemu dengan tentera Israel. Tetapi atas desakan beberapa faktor, impian untuk berjihad dan syahid bersama pejuang-pejuang Palestin terkubur begitu sahaja.

Lantas, apakah masing ada peluang untuk kita bersama-sama mempertahankan bumi israk itu? Mungkin terdapat yang memandang remeh atas usaha ini, namun ketahuilah bahawa saudara kita di Palestin begitu mengharapkan tembakan doa daripada kita semua. Mereka begitu mengharapkan tembakan doa kita secara berterusan.

Harapan mereka kepada kita ~ Doa!
Selain tembakan doa, kita juga boleh berusaha dengan menginfak harta mengikut kemampuan kita. Kita juga boleh berjihad untuk terus bersama-sama saudara kita dengan bermujahadah dalam memboikot barangan-barangan daripada pihak Israel sendiri. Akan tetapi, yang paling penting, teruskan menembak doa secara konsisten, tanpa penat, tanpa jemu.



Seterusnya, teruskan menyebarkan maklumat terkini berkaitan saudara kita, tidak kira saudara kita dari Palestin, Syria, Rohingya mahupun Narathiwat. Walaupun laman sosial popular seperti Facebook dicipta oleh orang Yahudi itu sendiri, namun melalui sebaran secara meluas mengenai isu saudara kita, kita pasti menyedarkan lena penduduk dunia betapa jahatnya Israel laknatullah. Malahan, salah satu faktor kejatuhan regim Mesir pada zaman pemerintahan Husni Mubarak juga berpunca daripada penyebaran maklumat melalui Facebook.

"Menggunakan internet untuk menyampaikan maklumat Islam, menyampaikan suara Islam dan memperlihatkan Islam merupakan satu jihad utama."
- Prof. Dr. Sheikh Yusuf Al-Qardhawi-

Jadi jangan disia-siakan segenap peluang yang terbentang untuk kita. Inilah jihad kita untuk sama-sama menegakkan kalimah Allah.

Jika kita benar-benar cinta kepada agama, buktikan dengan seluruh kemampuan dan keupayaan kita!













Saturday, 3 November 2012

Hati, Hati-hati

Suatu petang yang sepi, gerimis masih lagi berlumba-lumba membasahi bumi. Usai solat asar, tadabbur bacaan ma'thurat, Asma' mengisi petang dengan bait-bait kalam ceramah daripada laptop supaya petang itu lebih terisi. Tengah khusyuk mendengar bait-bait kalam ceramah, dirinya disapa dengan adik tersayang, Lia. Seorang adik, walau langsung tidak mempunyai pertalian darah, namun gelaran adik itu termaktub dalam kamus hidupnya atas faktor ikatan seakidah.

"Akak, saya nak share sesuatu dengan akak boleh? Tapi saya seganlah nak beritahu akak." Lia menutur memulakan bicara.

"Oh, boleh saja. Ada apa ye dik. La ni sejak bila pandai segan-segan dengan akak pula ni dik?" soal Asma' kembali dalam nada bercanda. Sengaja dilontarkan pertanyaan sebegitu kepada Lia supaya rasa segan dalam diri Lia boleh diusir jauh-jauh.

"Ok. Ok. Tapi akak jangan gelak tau. Tapi kita sangat segan nak share sebenarnya. Ok, Lia minat seorang muslimin ni dan err.. muslimin tu budak sekolah Lia dulu." Dengan malu bercampur berani Lia menyusun kata.

Lia berasa sangat malu untuk bercerita perkara-perkara sebegini dengan Asma'. Walaupun sudah banyak cerita yang dikongsi bersama, namun tidak bagi cerita sebegini. Walaupun Lia senang untuk meluahkan isi hatinya kepada Asma', namun isi hati yang satu ini agar sukar untuk terluah. Perasaan malu dan segan bercampur baur. Risau turut bertandang di hati, dek takut Asma' tidak sudi mendengar luahan hati yang satu ini.

"Oh.. Akak faham dik. Bukanlah aneh kalau Lia ada perasaaan macam tu. Perasaan itu adalah normal. Ini serius minat ke, hanya mainan hati ni?" Sedaya upaya Asma' menyusun bicara bagi menenangkan kerisauan yang bertandang di hati Lia, namun dalam masa yang sama, Asma' cuba menduga hati adik itu.

"Okey. Yeay! Lia normal. Hurmm.. terus terang, Lia serius minat dekat dia sejak sekolah lagi. Tapi perasaan tu masih ada sampai sekarang."

"Akak tak boleh nafikan yang perasaan tu adalah normal. Cuma akak harap, perasaan tu tidak menjadi asbab kerja-kerja lain terganggu. Jika benar-benar serius, serahkan semuanya kepada Allah. InsyaAllah, Dia akan tunjukkan yang terbaik buat Lia. Jom sama-sama jaga hati. Ini ujian buat Lia. Ujian untuk melihat sejauh mana Lia boleh manage hati Lia." Dengan penuh hati-hati, Asma' menyusun kata. Bukan senang mahu menasihati, lebih-lebih lagi apabila melibatkan hati.

Lia dengan tenang menerima setiap bait-bait patah kata daripada Asma'. Lia sedaya upaya menghadam nasihat yang diberi. Nun jauh di sudut hati Asma', moga kata-kata yang dilontarkan buat Lia, menjadi nasihat buat diri Asma' sendiri.

Reaksi Diri, Reaksi Hati

Dalam meniti usia remaja menuju ke arah dewasa, boleh dikatakan majoriti golongan ini sedang dibuai-buai perasaan ingin sayang dan menyayangi. Perasaan dari hati mula berputik dan menimbulkan rasa suka. Ada pula daripada rasa suka terus jatuh cinta dengan spesis yang berlainan jantina. Tika ini, ada dalam kalangan kita yang suka berkongsi dengan ibu bapa, dan ternyata ada juga kurang senang untuk berbicara dengan orang tua sendiri, lantas merujuk perkara sebegini dengan teman-teman di sekeliling.

Sebenarnya amat payah bagi diri sendiri untuk melakar di kanvas maya ini tentang soal hati dan perasaan. Terasa diri bukanlah orang yang layak untuk berbicara soal cinta kepada manusia. Namun, dek kerana ingin berkongsi, digagahi jua hati yang secebis ini untuk menyampaikan segala yang terlindung di dasar hati supaya boleh menjadi ingatan buat diri dan pedoman buat hati-hati pemilik Illahi. 

Di sini saya berminat untuk bertanya kepada pembaca semua, pernah atau tidak teman-teman di sekeliling kita meluahkan rasa hati, menuturkan rahsia hati kepada kita sendiri dalam mendepani perasaan yang tidak boleh ditolak tepi? Jika pernah, bagaimanakah reaksi kita apabila ada dalam kalangan teman-teman sendiri yang meminta untuk diberi pendapat berkaitan dengan soal hati? Bagaimana reaksi hati kita sendiri apabila teman-teman datang menghampiri, memohon untuk diberi panduan hati?

Entri ini bukan untuk menggalakkan kita berbicara soal cinta. Akan tetapi, saya cuba menimbulkan perkara sebegini supaya kita tidak terlepas pandang dengan perkara-perkara yang boleh membawa kepada masalah hati. Supaya terdapat kita sama-sama boleh memberi panduan dalam menguruskan soal hati dan perasaan.



Mungkin terdapat segelintir golongan yang menggelarkan diri mereka daie berasa geli untuk berbicara soal hati. Mungkin juga terdapat segelintir daripada kita yang menanam paradigma dalam diri untuk bersikap alergi jika ada yang bertandang mahu meminta pandangan berkisar soal cinta. Lantas, golongan yang menggelarkan diri sebagai daie terus menjauhkan diri, menutup telinga rapat-rapat atau mengubah topik bicara kerana khuatir untuk berbicara soal cinta yang boleh membawa kepada lagha. Terdapat juga yang terus menghukum 'haram' jika bibir mula berbicara soal hati lantas bicara yang belum habis terus terhenti.

Akhirnya, teman-teman yang datang untuk memohon pandangan berkaitan soal cinta melarikan diri dengan berbicara dengan teman-teman lain yang terus membuai-buai diri mereka secara tidak langsung terus memutikkan rasa cinta terhadap berlainan jantina. Lebih malang lagi apabila perkara sebegini menjadikan kita sendiri sebagai asbab teman kita sendiri terus dibuai dengan bukan cinta Illahi. Dek kerana kita sendiri tidak berminat untuk berbicara soal hati, ada manusia yang terus hanyut dibuai mimpi di siang hari.

Lihat kembali reaksi diri dan reaksi hati Asma' apabila Lia datang berkongsi rasa hati.

Sama-sama audit diri, bagaimana reaksi diri dan reaksi hati kita dalam mendepani soal sebegini.

Jangan Mengalah Dalam Mujahadah

Buat yang sedang dilema masalah hati, fikirkan kembali, adakah berbaloi jika masa yang ada dibiarkan tersia dengan terlalu memikirkan soal hati. Jauh sama sekali untuk menafikan fitrah yang ditetapkan Illahi, tetapi jika diri kita sendiri masih belum bersedia untuk melangkah ke maratib amal seterusnya, yakni baitul muslim, hentikanlah angan-angan kita sendiri dalam bermimpi soal pasangan hati. Sebaliknya, marilah bersama-sama terus memantapkan diri dengan 10 muwasafat tarbiyyah.



Ayuh sama-sama sibukkan diri.

Sibukkan diri dengan usrah.

Sibukkan diri dengan halaqah.

Sibukkan diri dengan ziarah.

Sibukkan diri dengan menadah hati dengan bait-bait ceramah.

Sibukkan diri dengan tadabbur alam menceduk ibrah. 

Jika diri sendiri berterus-terusan bermujahadah dalam menjaga hati, yakinlah dengan pasti bahawa nilai mujahadah ini sesungguhnya mendapat perhatianNya. Mujahadah memang payah, namun jangan sekali-kali mengalah dalam mujahadah. Mujahadah itu payah kerana natijah di akhirnya lebih manis dan indah.

"Barangsiapa yang bersungguh-sungguh mencari keredhaan Kami, nescaya Kami akan menunjukkan mereka jalan-jalan Kami (jalan menuju keredhaan Allah)" (Al-Ankabut: 69)

Jom sama-sama mencari redha Illahi. Ayuh sama-sama kita menggapai cinta Illahi. Sesungguhnya Dia adalah pemilik hati bagi hati-hati kita semua. Rebutlah cinta Pemilik Hati terlebih dahulu sebelum kita mengintai cinta daripada hambaNya.

Hati-hati dengan hati.

Kalau tidak berhati-hati, boleh meracuni rohani.