Bismillahirrahmanirrahim

Ahlan wa sahlan.

Saturday, 3 November 2012

Hati, Hati-hati

Suatu petang yang sepi, gerimis masih lagi berlumba-lumba membasahi bumi. Usai solat asar, tadabbur bacaan ma'thurat, Asma' mengisi petang dengan bait-bait kalam ceramah daripada laptop supaya petang itu lebih terisi. Tengah khusyuk mendengar bait-bait kalam ceramah, dirinya disapa dengan adik tersayang, Lia. Seorang adik, walau langsung tidak mempunyai pertalian darah, namun gelaran adik itu termaktub dalam kamus hidupnya atas faktor ikatan seakidah.

"Akak, saya nak share sesuatu dengan akak boleh? Tapi saya seganlah nak beritahu akak." Lia menutur memulakan bicara.

"Oh, boleh saja. Ada apa ye dik. La ni sejak bila pandai segan-segan dengan akak pula ni dik?" soal Asma' kembali dalam nada bercanda. Sengaja dilontarkan pertanyaan sebegitu kepada Lia supaya rasa segan dalam diri Lia boleh diusir jauh-jauh.

"Ok. Ok. Tapi akak jangan gelak tau. Tapi kita sangat segan nak share sebenarnya. Ok, Lia minat seorang muslimin ni dan err.. muslimin tu budak sekolah Lia dulu." Dengan malu bercampur berani Lia menyusun kata.

Lia berasa sangat malu untuk bercerita perkara-perkara sebegini dengan Asma'. Walaupun sudah banyak cerita yang dikongsi bersama, namun tidak bagi cerita sebegini. Walaupun Lia senang untuk meluahkan isi hatinya kepada Asma', namun isi hati yang satu ini agar sukar untuk terluah. Perasaan malu dan segan bercampur baur. Risau turut bertandang di hati, dek takut Asma' tidak sudi mendengar luahan hati yang satu ini.

"Oh.. Akak faham dik. Bukanlah aneh kalau Lia ada perasaaan macam tu. Perasaan itu adalah normal. Ini serius minat ke, hanya mainan hati ni?" Sedaya upaya Asma' menyusun bicara bagi menenangkan kerisauan yang bertandang di hati Lia, namun dalam masa yang sama, Asma' cuba menduga hati adik itu.

"Okey. Yeay! Lia normal. Hurmm.. terus terang, Lia serius minat dekat dia sejak sekolah lagi. Tapi perasaan tu masih ada sampai sekarang."

"Akak tak boleh nafikan yang perasaan tu adalah normal. Cuma akak harap, perasaan tu tidak menjadi asbab kerja-kerja lain terganggu. Jika benar-benar serius, serahkan semuanya kepada Allah. InsyaAllah, Dia akan tunjukkan yang terbaik buat Lia. Jom sama-sama jaga hati. Ini ujian buat Lia. Ujian untuk melihat sejauh mana Lia boleh manage hati Lia." Dengan penuh hati-hati, Asma' menyusun kata. Bukan senang mahu menasihati, lebih-lebih lagi apabila melibatkan hati.

Lia dengan tenang menerima setiap bait-bait patah kata daripada Asma'. Lia sedaya upaya menghadam nasihat yang diberi. Nun jauh di sudut hati Asma', moga kata-kata yang dilontarkan buat Lia, menjadi nasihat buat diri Asma' sendiri.

Reaksi Diri, Reaksi Hati

Dalam meniti usia remaja menuju ke arah dewasa, boleh dikatakan majoriti golongan ini sedang dibuai-buai perasaan ingin sayang dan menyayangi. Perasaan dari hati mula berputik dan menimbulkan rasa suka. Ada pula daripada rasa suka terus jatuh cinta dengan spesis yang berlainan jantina. Tika ini, ada dalam kalangan kita yang suka berkongsi dengan ibu bapa, dan ternyata ada juga kurang senang untuk berbicara dengan orang tua sendiri, lantas merujuk perkara sebegini dengan teman-teman di sekeliling.

Sebenarnya amat payah bagi diri sendiri untuk melakar di kanvas maya ini tentang soal hati dan perasaan. Terasa diri bukanlah orang yang layak untuk berbicara soal cinta kepada manusia. Namun, dek kerana ingin berkongsi, digagahi jua hati yang secebis ini untuk menyampaikan segala yang terlindung di dasar hati supaya boleh menjadi ingatan buat diri dan pedoman buat hati-hati pemilik Illahi. 

Di sini saya berminat untuk bertanya kepada pembaca semua, pernah atau tidak teman-teman di sekeliling kita meluahkan rasa hati, menuturkan rahsia hati kepada kita sendiri dalam mendepani perasaan yang tidak boleh ditolak tepi? Jika pernah, bagaimanakah reaksi kita apabila ada dalam kalangan teman-teman sendiri yang meminta untuk diberi pendapat berkaitan dengan soal hati? Bagaimana reaksi hati kita sendiri apabila teman-teman datang menghampiri, memohon untuk diberi panduan hati?

Entri ini bukan untuk menggalakkan kita berbicara soal cinta. Akan tetapi, saya cuba menimbulkan perkara sebegini supaya kita tidak terlepas pandang dengan perkara-perkara yang boleh membawa kepada masalah hati. Supaya terdapat kita sama-sama boleh memberi panduan dalam menguruskan soal hati dan perasaan.



Mungkin terdapat segelintir golongan yang menggelarkan diri mereka daie berasa geli untuk berbicara soal hati. Mungkin juga terdapat segelintir daripada kita yang menanam paradigma dalam diri untuk bersikap alergi jika ada yang bertandang mahu meminta pandangan berkisar soal cinta. Lantas, golongan yang menggelarkan diri sebagai daie terus menjauhkan diri, menutup telinga rapat-rapat atau mengubah topik bicara kerana khuatir untuk berbicara soal cinta yang boleh membawa kepada lagha. Terdapat juga yang terus menghukum 'haram' jika bibir mula berbicara soal hati lantas bicara yang belum habis terus terhenti.

Akhirnya, teman-teman yang datang untuk memohon pandangan berkaitan soal cinta melarikan diri dengan berbicara dengan teman-teman lain yang terus membuai-buai diri mereka secara tidak langsung terus memutikkan rasa cinta terhadap berlainan jantina. Lebih malang lagi apabila perkara sebegini menjadikan kita sendiri sebagai asbab teman kita sendiri terus dibuai dengan bukan cinta Illahi. Dek kerana kita sendiri tidak berminat untuk berbicara soal hati, ada manusia yang terus hanyut dibuai mimpi di siang hari.

Lihat kembali reaksi diri dan reaksi hati Asma' apabila Lia datang berkongsi rasa hati.

Sama-sama audit diri, bagaimana reaksi diri dan reaksi hati kita dalam mendepani soal sebegini.

Jangan Mengalah Dalam Mujahadah

Buat yang sedang dilema masalah hati, fikirkan kembali, adakah berbaloi jika masa yang ada dibiarkan tersia dengan terlalu memikirkan soal hati. Jauh sama sekali untuk menafikan fitrah yang ditetapkan Illahi, tetapi jika diri kita sendiri masih belum bersedia untuk melangkah ke maratib amal seterusnya, yakni baitul muslim, hentikanlah angan-angan kita sendiri dalam bermimpi soal pasangan hati. Sebaliknya, marilah bersama-sama terus memantapkan diri dengan 10 muwasafat tarbiyyah.



Ayuh sama-sama sibukkan diri.

Sibukkan diri dengan usrah.

Sibukkan diri dengan halaqah.

Sibukkan diri dengan ziarah.

Sibukkan diri dengan menadah hati dengan bait-bait ceramah.

Sibukkan diri dengan tadabbur alam menceduk ibrah. 

Jika diri sendiri berterus-terusan bermujahadah dalam menjaga hati, yakinlah dengan pasti bahawa nilai mujahadah ini sesungguhnya mendapat perhatianNya. Mujahadah memang payah, namun jangan sekali-kali mengalah dalam mujahadah. Mujahadah itu payah kerana natijah di akhirnya lebih manis dan indah.

"Barangsiapa yang bersungguh-sungguh mencari keredhaan Kami, nescaya Kami akan menunjukkan mereka jalan-jalan Kami (jalan menuju keredhaan Allah)" (Al-Ankabut: 69)

Jom sama-sama mencari redha Illahi. Ayuh sama-sama kita menggapai cinta Illahi. Sesungguhnya Dia adalah pemilik hati bagi hati-hati kita semua. Rebutlah cinta Pemilik Hati terlebih dahulu sebelum kita mengintai cinta daripada hambaNya.

Hati-hati dengan hati.

Kalau tidak berhati-hati, boleh meracuni rohani.









0 comments:

Post a Comment

Please drop your comments here 😉