Bismillahirrahmanirrahim

Ahlan wa sahlan.

Saturday, 8 March 2014

Setia Hingga Ke Syurga

"Di sini kita pernah bertemu
mencari warna seindah pelangi
ketika kau menghulurkan tanganmu
membawaku ke daerah yang baru
dan hidupku kini ceria.... "

Entah sudah ke berapa kali nasyid Untukmu Teman dendangan kumpulan Brothers diulang-ulang pagi yang indah penuh barakah itu. Bait demi bait cukup menggigit tangkai hati, membawa diri pergi ke setiap jendela memori. Sesekali kedengaran burung berkicau bersahutan dengan kokokan sang ayam, menandakan mereka berzikir kepada Pencipta. Dari langit yang kebiruan di luar jendela, pandangan dialihkan ke dalam kamar dan terhenti pada bingkai gambar yang terletak elok di satu sudut meja. Bingkai gambar yang dihadiahkan oleh mereka yang tercinta, jauh di mata, tetapi dekat di hati sentiasa.

Bingkai gambar berlatar belakang hijau pucuk pisang, dihiasi dengan muka sahabat-sahabat selafaz dan senafas perjuangan. Satu riben merah jambu terletak kemas pada penjuru sebelah atas bahagian kiri mencantikkan lagi bingkai gambar itu. Mungkin bingkai gambar itu murah, tetapi mesej pada bingkai gambar dan segala kenangan yang pernah terpateri mahal dan tidak ternilai harganya. Satu mesej indah menghiasi latar hijau pucuk pisang itu, menambatkan lagi hati sesiapa yang menghadam setiap bait kata.

"Ukhuwwah yang terbina bukan seperti bunga,
tetapi persis tasbih yang ada awal, tiada penghujungnya.
Dicantum demi cintaNya.
Diratib demi redhaNya."


Barang Amanah

"Saya rasa kita kena bagi sesuatu untuk mereka la, awak." Suatu hari seorang sahabat selafaz dan senafas perjuangan, lebih mesra dipanggil Gee, menyuarakan hasrat hatinya kepada saya. Rupanya sahabat itu mempunyai pemikiran yang sama dengan saya, tetapi mendahului saya menyuarakan hasrat itu.

"Betul jugak tu. Tapi kita nak bagi apa?" Saya membalas dengan pertanyaan.

"Hurmm. Itulah, saya pun tidak tahu nak bagi apa. Nanti kita fikir sama-sama ye."

Kami tidak berdaya untuk memikirkan apakah 'sesuatu' yang terbaik boleh kami hadiahkan kepada mereka, sebelum kami meninggalkan bumi tarbawi yang cukup membekas pada hati. Tetapi 'sesuatu' itu amatlah sukar, lantaran ketika itu kami tengah ribut bergelut dengan kajian tindakan yang merupakan syarat wajib bagi kami untuk menamatkan pengajian. Namun, dalam kesibukan menguruskan pelbagai urusan, urusan untuk memberikan 'sesuatu' kepada mereka tetap berada dalam kotak penting biarpun tidak segera. Gee dan saya diamanahkan untuk menjadi 'kakak' di dalam bulatan cinta itu. Sebagai penggerak utama dalam bulatan cinta itu, kami merasakan betapa perlu meninggalkan 'sesuatu' kepada setiap ahli bulatan cinta kami.

'Sesuatu' buat mereka. Mereka itu adalah sahabat kecintaan kami berdua, sahabat dalam bulatan kami, bertaraf adik kerana usia mereka lebih muda daripada kami.  Sahabat yang disayangi kerana Illahi, walaupun berbeza rahim ibu melahirkan, tetapi kami tetap dari rahim akidah yang sama, erat dalam pelukan iman.

Sesuatu buat mereka. Mengharapkan 'sesuatu' itu menjadi kenangan bermakna buat kami semua. Bukan kenangan yang sia-sia, tetapi kenangan yang membuahkan redha kepadaNya, mengeratkan lagi hati-hati ini kepada dalam mengikat setia untuk terus menjunjung tinggi agamaNya.

Akhirnya, kami mendapat ilham yang diberikanNya tentang 'sesuatu' yang bermakna buat kami, dalam memaknakan cinta kepada Illahi.



'Sesuatu' yang difikirkan sehingga kadangkala menemukan jalan buntu menatijahkan hasil apabila saya dan sahabat selafaz dan senafas perjuangan itu bergabung idea dalam memberikan barang amanah yang bermakna ini kepada mereka. Bantal berbentuk hati, dinukilkan dengan aksara WG, singkatan nama bulatan cinta kami, tanpa dipinggirkan nombor-nombor yang sememangnya sengaja diletakkan sekali supaya hati kami sekali-kali tidak lupa kepada Pemegang Hati kami.

Nombor-nombor pada bantal hati itu bermaksud satu ayat daripada Al-Quran, yang menjadi kegemaran dan pilihan kami. Bukanlah bermaksud untuk tidak berpegang dan meminggirkan ayat-ayat yang lain, tetapi setiap ayat yang menjadi pilihan mempunyai makna tersendiri buat setiap ahli bulatan cinta kami iaitu Umi Umairah, Unagi, Liyana, Liwani dan Lydia.

"Ok, baiklah. Hari ini kami berdua nak bagi barang amanah untuk kita semua jaga." Usai sahaja melantunkan Al-Fatihah sebagai pembuka majlis bulatan cinta, sengaja ditekankan tentang barang amanah, tanpa ditunjukkan lagi bentuk barang amanah tersebut. 

Masih teringat lagi ekspresi muka masing-masing apabila diberitahu tentang 'barang amanah'. Semestinya masing-masing membayangkan 'barang amanah' yang perlu dijaga sepertimana kem-kem yang menyuruh peserta untuk menjaga 'barang amanah' yang menjadi tanggungjawab peserta untuk menjaga barang amanah itu sebaiknya. Jika barang amanah yang diberikan hilang ataupun rosak, pastinya peserta akan didenda oleh urusetia.

Hingga kini, bantal berbentuk hati itu menjadi amanah buat kami sebagai simbolik dalam menjaga ukhuwwah supaya terus tersimpul mati, terus memegang kalamNya dalam meniti perjalanan menuju ke syurgaNya. 

Namun, tatkala menghitung diri sendiri, sudah layakkah diri ini ke syurgaNya?

Hati terus diserbu rasa syahdu, memikirkan nasib diri, untung atau rugikah kehidupan yang kekal abadi nanti.


Tanyakan Tentangku

Diriwayatkan oleh Ibnul Mubarak dalam satu hadith bermaksud; 

Apabila penghuni syurga telah masuk ke dalam syurga, lalu mereka tidak menemui sahabat-sahabat mereka yang selalu bersama mereka dahulu sewaktu di dunia. Mereka pun bertanya kepada Allah tentang sahabat mereka, "Ya Rabb, kami tidak melihat sahabat-sahabat kami yang sewaktu di dunia solat bersama kami, puasa bersama kami dan berjuang bersama kami.

Maka Allah berfirman, "Pergilah kamu ke neraka, lalu keluarkanlah sahabat-sahabatmu yang di hatinya ada iman walaupun hanya sebesar zarah."

Sepertimana Ibnul Jauzi berpesan kepada sahabat-sahabatnya sambil menangis, "Jika kalian tidak menemukanku nanti di syurga bersama kalian, maka tolonglah bertanya kepada Allah tentang aku;

'Wahai Rabb kami, hambaMu si fulan, sewaktu di dunia selalu mengingatkan kami tentang Engkau. Maka, masukkanlah dia bersama kami di syurgaMu.'"



Terasa sangat bertuah dan beruntung kerana diri al-faqir yang hina ini dikelilingi dengan mereka yang baik-baik, sentiasa diingatkan oleh orang-orang yang soleh. Sungguh besar nikmat yang dikurniakan ini iaitu memiliki saudara-saudara yang mahukan syurga tertinggi sebagai impian yang perlu dilestari dan dimaknakan menjadi realiti.

Sebagaimana firmanNya dalam surah Al-Hujurat, ayat kesepuluh yang bermaksud;

"Sesungguhnya, orang-orang mukmin itu bersaudara."

Seperti sabda Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam yang diriwayatkan Imam Abu Dawud yang bermaksud, 

"Sesungguhnya di antara hamba-hamba Allah terdapat orang-orang yang bukan nabi, dan bukan pula syuhada. Tetapi bahkan para nabi dan syuhada cemburu pada mereka di hari kiamat nanti, disebabkan kedudukan yang diberikan Allah kepada mereka."

"Ya Rasulullah, beritahukanlah kepada kami, siapa mereka?" ujar sahabat.

"Mereka itu adalah segolongan manusia yang saling mencintai kerana rahmat Allah. Bukan oleh sebab keturunan dan darah. Bukan kerana pemberian harta. Demi Allah, wajah mereka pada hari itu bersinar cemerlang dan mereka berada di atas cahaya. Mereka tidak merasa khuatir tatkala manusia lain ketakutan. Dan mereka tidak tidak bersedih ketika manusia lain berduka." jawab baginda.

Mudah-mudahan, kita adalah golongan yang dicemburukan oleh para nabi dan syuhada itu. Kerana jauh di lubuk hati ini, hati ini benar-benar menyayangi kalian semua kerana Allah. Walaupun kita bukanlah daripada keturunan yang sama, sesungguhnya hati ini tidak dapat menafikan bahawa kalian sudah dianggap seperti keluarga kandung sendiri. Walaupun kita dipisahkan oleh jarak dan masa, jauh di sudut hati, mengharapkan mereka tidak alpa menyelitkan namaku jua tatkala merintih memohon kepada Yang Maha Kuasa.

Setia Hingga Ke Syurga

"...Mengapa kita ditemukan
dan akhirnya kita dipisahkan
mungkinkah menguji kesetiaan
kejujuran dan kemanisan iman
Tuhan berikan daku kekuatan..."

Hingga saat ini, nasyid Untukmu Teman masih mesra menyapa telinga, tenggelam dalam kenangan yang bisa membasahkan jiwa, menyegarkan iman untuk terus memperjuangkan cintaNya.

Masih teringat tatkala seorang sahabat tidak jemu menarik tangan ini, untuk mendaki puncak bukit itu yang curam lagi tinggi. Saat itu, diri ini lemah dan lelah kerana keadaan kesihatan tidak mengizinkan waktu itu. Tetapi sahabat seorang itu tidak lelah menarik tangan ini untuk terus melangkah ke puncak. Mudah-mudahan, tangan itu juga yang tidak lepas menarik tanganku untuk terus melangkah menuju ke syurgaNya.

Masih teringat tatkala pertama kali berpindah ke Banting, ditemani sahabat-sahabat. Tetap tegar untuk menghantar diri ini ke Banting, walaupun masing-masing kebasahan dek hujan yang lebat. Mudah-mudahan, sahabat-sahabat itu jugalah bersama-sama dapat membawa diri ini ke syurga, walaupun kadang-kadang ukhuwwah dibasahi dengan percikan sengketa, prasangka, namun mengharap sengketa dan prasangka dapat digantikan halawatul ukhuwwah untuk terus memimpin diri ini hingga ke syurga.

Masih teringat tatkala indahnya berbulatan cinta bersama mereka di Banting, kejauhan datang dari Bangi. Juga tatkala betapa seronoknya duduk dalam lingkaran bahagia, lepak bersama dalam menggapai redhaNya di tepi tasik dan air terjun. Mudah-mudahan, kita dapat lagi berbulatan cinta di syurgaNya, di tepi-tepi sungai nyaman di dalam syurga.

[Kredit]

Masih teringat tatkala seorang sahabat dengan penuh sabar menunggu di hospital, sementelahan diri ini ditahan di wad selama beberapa jam. Mudah-mudahan, sahabat itu sabar juga menuntuni diri ini bersamanya untuk ke syurga.

Masih teringat lagi tatkala bertemu sahabat seorang ini, pasti diri akan menangis hiba, dek kerana usikan yang tidak putus-putus daripadanya. Mudah-mudahan, kami dapat bertemu di syurgaNya, bergurau dan bercanda, menangis dengan gembira bertemunya di sana.

Masih teringat lagi tatkala bertemu sahabat ini, pasti tanpa ragu akan belanja makan buat diri ini. Kemudian, kami akan makan bersama-sama dan saling bertukar rasa. Mudah-mudahan, kami dapat makan secara berjemaah lagi di syurgaNya, dengan rezeki yang tidak habis-habis di sana.

Masih teringat lagi tatkala bertemu dengan sahabat yang selalu meluahkan curahan hati, lelah dalam urusan duniawi yang memberi untung kepada ukhrawi. Mudah-mudahan, kami dapat bertemu di syurgaNya, saling mengungkap bahagia dan berkongsi cerita.

Sesungguhnya, begitu banyak kebaikan yang disebarkan oleh mereka, menjadikan diri ini bahagia kerana memilik mereka. Mereka juga telah banyak mendidikku dalam menjadi manusia yang bermanfaat kepada yang lain. Seperti hadith Rasulullah shallahu 'alaihi wasallam riwayat At-Thabarani yang bermaksud;

"Sebaik-baik manusia adalah yang paling bermanfaat bagi manusia lain."

Pintaku wahai sahabat kecintaanku, mudah-mudahan kalian tidak melupakanku dalam doamu. Wahai sahabat, jangan lupa bertanyakan tentangku nanti, jika kalian mendapati bahawa diri ini tiada di syurga pada pertemuan itu nanti.

Mudah-mudahan kita terus setia berukuwwah hingga ke syurga.

Mudah-mudahan kita terus setia mendukung agamaNya dan dengan rahmatNya kita bisa reunion di sana.

Fi amanillah.

Sayang kalian kerana Allah.

Fastaqim kama umirta!

"Pada hari itu, sahabat-sahabat karib; sesetengahnya akan menjadi musuh kepada sesetengahnya yang lain, kecuali orang-orang yang persahabatannya berdasarkan taqwa (iman dan amal soleh)."
(Az-Zukhruf: 67)

Ya Allah, aku memohon padaMu, kurniakanlah kepadaku sahabat-sahabat yang selalu mengajakku untuk tunduk patuh dan taat pada syariatMu. Kekalkanlah persahabatan kami sehingga kami bertemu kembali di syurgaMu. InshaaAllah.

Aaameen, ya Rabb.





0 comments:

Post a Comment

Sebarang kritikan atau penambahbaikan, dipersilakan :)